header-photo

Masa

Setelah beberapa minggu terikat, akhirnya ikatan terlerai..sedikit, lantas dengan sebuah buku, jiwa gelora saya menuju ke The Curve. Duduk santai di sebuah kafe, kopi masih panas, Ka baru tiba dan digigit kesejukan di Kars, tangan mahu mencapai kotak rokok di kocek bila aku disapa, "Assalamualaikum Helmy!".....kroni - bercita menjadi penulis, sudah melahirkan beberapa karya, tetapi masih tidak puas hati (erti kata lain, TAKUT!). Kami satu sekolah dulu.

Dari satu topik ke satu topik, perbualan lancar hingga...

"Kau tak baca ke?"
"Perlukah aku?"
"Galak sangat. Tak henti dia."
"Jadi?"
"Kau nak diam saja?"
"Mengapa tidak?"
"Aku tak fahamlah kau. Aku yang tak ada kena-mengena pun sakit hati."
"Dude, biarlah dia. Apa yang dia kata adalah apa yang dia rasa. Dia nak kata orang itu dan ini biarkanlah."
"Habis kau tak marah?"
"Perlukah aku?"
"Ah kau ni. Dari dulu hingga kini sama! Kekadang aku rasa macam aku bercakap dengan tugu!"
"Hahahhaa, dah tahu mengapa kau terus galak bercakap? Bukankah bercakap dengan tugu itu satu perbuatan yang gila?"

Salji turun dengan lebatnya di Kars, tapi jiwa Ka hangat tergelora. Aku tergeleng. Kotak rokok sudah kosong. Kopi sudah sejuk. Hari sudah suntuk. Dan, aku terikat kembali.

Masa...

2 reaksi:

kamal said...

patutlah hamba terbatuk...

abdul rahman said...

aku tak faham