header-photo

Angka...

Jika ada makna bagi angka, 2011 tentunya saja angka-angka pada tahun yang mahu saya lupakan. 

Semoga angka-angka yang akan datang lebih bermakna dan memberi kesejahteraan.

Kepada yang menyambut tahun baru, Selamat Menyambut 2012.

Lelaki...

Lelaki lewat 40'an...

Bila kena belanja selalu kata...

"Aku dah tua pun korang nak pau!"

Bila soal wanita...

"Alaaa apa ingat aku tua sangat ke?..."

Rindu...

Kerinduan ini
tidak akan terubat
kerana kau
terpahat di hatiku ini.

Bual Kafe...

Santai mengopi dengan beberapa sahabat, saya tertarik dengan perbualan ini...

A: Aku bukannya apa bro, yang belah tu pun bukannya betul sangat. Mereka pun sama.

B: Persoalan, adakah kita biarkan saja rasuah dengan makan duit rakyat dan ketidakadilan yang berlaku ini? Jika kita biarkan saja, ia akan terus-menerus dan makin berleluasa. Kelak di "sana" kita akan disoal. Apa yang belum berlaku itu bukan soal kita. Yang penting kita bangkit perangi...dan jika perkara sama berlaku selepas itu, kita bangkit lagi dan perangi.

Saya agak setuju dengan Bro B... :)

Durian...

2011 adalah tahun durian pada saya. Musimnya seakan sepanjang tahun dan mempunyai rakan-rakan yang sama menyukainya, saya sering terselit dalam aktiviti-aktiviti makan durian mereka. Syukur, alhamdullillah...
Bagi warga kota, jika mahukan durian yang sedap dan berpatutan, silalah ke kawasan Hulu Langat :)

Matahari...

Melihat matahari terbit bagai lahirnya harapan.
Melihat matahari terbenam bagai peringatan bahawa satu hari kelak, bila tiba masanya, kita akan pergi...
*Photo ehsan Puan Datin Sue Asuhara. Lokasi: Haven di Look Out Point Ampang.

Sebongkah Batu Di Kuala Berang...


Sehingga saya pos entri ini, saya masih tidak tahu mengapa buku Sebongkah Batu Di Kuala Berang karya Tuan Faisal Tehrani diharamkan.

Ada sesuatu yang tidak kena sebenarnya. Saya anjurkan agar pihak berwajib nyatakan sebab-sebabnya bila bertindak. Ini kerana terlalu banyak tindakan-tindakan yang dilakukan dahulu dan bila didesak barulah hendak jelaskan. Dan, bila hendak dijelaskan, kita dapat pelbagai versi dari A, B, C dan seterusnya. Akhirnya rakyat keliru sebab ada pelbagai versi dari pelbagai pihak berwajib. Kata lain, jangan dahului pistol (don't jump the gunlah!)

Sebongkah Batu Di Kuala Berang ini dikhabarkan fikyen dengan diselitkan unsur sejarah. Jika ada yang salah, mengapa tidak diperbetulkan? Susah sangatkah panggil penulisnya dan bertanya dan bermuzakarah? Jika fahamannya salah, betulkan.

Tunggu...saya sudah bacakah buku ini?

Belum, tetapi kini sedang berusaha keras untuk memilikinya. Saya hendak baca. Moga saya tidak "sesat" atas alasan mengapa ia diharamkan.

Errr apa alasan ia diharamkan?

Apapun, doa saya baik-baik saja buat penerbitnya, penulisnya, pembacanya dan pihak yang mengharamkannya. Sejahtera buat semua!

Hindustan...

Antara RA-One (Shahrukh Khan) dan Bodyguard (Salman Khan), saya lebih suka Bodyguard. Aksi-aksi kedua filem ini tidaklah setanding filem Hollywood, tetapi ada sesuatu tentang filem-filem hindustan yang Hollywood tidak dapat tanding...perasaan hati - anda boleh menangis sedih atau riang dan meninggalkan rasa yang baik
(feel good). Juga pasti ada lagu yang "catchy" dengan aksi tarian yang buat anda tersenyum.

Namun, selepas tonton kedua-dua filem ini, Kareena Kapoor paling "kewl" - dia heroin kedua-dua filem ini.

Ok, saya hendak cari dan tonton filem tamil pula. Ada cadangan?

Kehidupan...

Apapun yang saya alami dan hadapi...
...saya sayang pada kehidupan ini.

Kompromi...

Terkadang kita kompromi dengan pendirian kita hanya kerana mahu diterima oleh seseorang atau kumpulan...
Satu kesilapan...

Luluhkan Hatiku...

Sesuatu yang tidak patut saya fikirkan...

"Terkadang saya rasa mengapa saya bersusah hingga nafas tersekat dan hidup begini untuk memenuhi keperluan orang lain. Saya sebenarnya sudah letih - amat. Saya perlu fikirkan tentang diri saya ini dan bukan mereka. Benar, saya tertolak ke gaung ini kerana kelemahan diri sendiri. Tapi, saya tahu, ia sepatutnya tidak begini - boleh jadi lebih baik lagi. Saya letih - amat..."

Namun,

"Ini yang terakhir. Saya akan melakukannya walaupun ia sesuatu yang sangat memalukan buat diri saya ini. Demi yang lain, ini yang terakhir. Selepas ini jika ada masa hadapan, saya akan lakukan sesuatu untuk diri saya sendiri...bukan kau...bukan dia...bukan mereka..."

Ya Allah, ampunkan dosa-dosaku. Berikan aku kekuatan. Berikan aku kelapangan.

Amin.

Doa...

Doa buat bapak dan mereka, semoga terpelihara, sejahtera dan baik-baik saja...

UMNO...

Saya sebenarnya sayang parti ini. Namun banyak sudah berubah - pada parti inilah.

Duduk berbual dengan seorang ahlinya di kafe, dia bertanya kenapa saya anti partinya?

Saya minta maaf kepadanya. Saya tidak anti kepada UMNO. Malah saya sayang UMNO. Lantas sebab itulah saya mahukan perubahan. Saya mahu UMNO pulih dari sakitnya. Saya mahu mereka yang teraju UMNO duduk sebentar dan cerminkan diri mereka. Mereka tidak boleh bersikap defensif dan terus menyalahkan orang lain (atau parti lain). Masalah yang mereka hadapi kini punca dari kepimpinan yang lemah. Ini sudah lama berlaku. Lama-lama orang marah. Lama-lama orang "cemuih".

Saya impikan ahli-ahli politik yang tahu dia hanya seorang insan dan bertanggungjawab. Saya mahu ahli-ahli politik yang meminta maaf kepada rakyat bila perlu. Saya mahu ahli-ahli politik yang bermoral. Ini tidak berlaku. Malah apa yang terjadi adalah mereka salahkan orang lain dan timbulkan situasi yang "mungkin" seperti Melayu akan dihenyak, Islam akan terancam...rasis...tunggu, jika kita benar-benar lihat dan rasa, itu telahpun berlaku. Aneh, ia berlaku di masa mereka memegang kuasa bukan?

Permainan wang rakyat perlu dihentikan. Lembu duduknya di kandang, bukan kondo...ini terbaru.

PM perlu lakukan sesuatu yang "takut" dilakukan oleh mereka yang lepas - cantas mana-mana yang sudah lama dan rosak. Mereka ini liabiliti. Ini termasuklah mereka yang terlibat dengan "PR"nya. Saya tidak tahu di mana mereka belajar PR mereka kerana jika dilihat dari sudut orang "cemuih", ya tentu sekali mereka berjaya. Oh lupa, PR sepatutnya menaikkan imej bukan? Rakyat bukan bodoh. Perlu beri yang lebih baik.

Saya mahukan perubahan. Mungkinkah/mahukah mereka dengar?

*PR = Public Relations (Perhubungan Awam)

Manusia...

Saya tahu tentang satu perkara - berita baik - dan saya menanti...

Akhirnya saya sedar, sesuatu perkara yang dahulunya dikongsi bersama tidak semestinya mahu dikongsi kini.

Manusia namanya, begitulah.

Rezeki Halal...

Saya tidak dapat mengelak dari mendengar perbincangan mereka yang duduk bersebelahan meja saya - mereka sangat "loud".

Merka ini bincangkan soal projek. Projek apa saya tidak tahu. Dalam pada itu timbul pula soal rezeki yang halal.

"Bukan apa, kita cari rezeki yang halal".

Tunggu...

Sebelum ini bincangkan soal projek. Seorang kata dia kenal orang dalaman. Seorang lagi kenal Pak Menteri.  Selepas itu kata untung besar...10%...BMW X6...Bali...

Sepahit kopi yang saya minum ini, pahit lagi apa yang telinga saya dengar. Ada sesuatu yang tidak kena dengan manusia zaman sekarang bukan?

Gila...

Saya duduk di sini bersama Indie yang sangat bertenaga bercerita dan sesekali terimbas kepada seorang tua di yang berdiri mengarah lalu-lintas persimpangan Taman Kosas.

"Gila." bisik hatiku...

Dan dalam Indie bercerita tentang penulisan kreatif, saya disentak sesuatu yang tiba-tiba timbul...

Saya fikir dia gila, tetapi dia tidak fikir begitu. Waras, itu rasa dirinya itu.

Dan aku ini, jika diperhatinya...

"Ah dia tu gila..." katanya.

Agaknya...

Cinta, Kasih & Sayang Orang Biasa...

Orang biasa, cinta, kasih dan sayangnya biasa...

Hari ini saya sepatutnya bawa Ali ke satu tempat kegemarannya. Tuhan ada perancangannya sendiri...

Kereta saya rosak dan aneh, apa yang dalam jiwa saya bukanlah tentang masalah di depan mata (kereta), tetapi Ali.

Saya rasa sedih dan kesian kepadanya. Saya juga sedih tidak dapat bersamanya...

Ini agaknya cinta, kasih dan sayang orang biasa...

Lukisan Hati...

Akhir ini agak sibuk membingkaikan lukisan-lukisan Pak Samad. Ini salah satu usaha saya dalam membolehkan kita menerbitkan beberapa novel Pak Samad. Ada juga anjuran dan tawaran dana dari beberapa pihak tertentu, tetapi sebenarnya kami tidak mahu "terikat". Kami agak berhati-hati dalam perkara ini.
Saya hendak buat pameran sebenarnya...

A: Bila dan kat mana?
Saya: Errr bab itu belum buat...
A: Hah? Habis?
Saya: Saya memang begini. Saya sediakan dan selepas itu cuba cari ruang...
A: Kau ni peliklah!

Pameran ini santai. Tempatnya di AmpangVille...kini cari sesiapa yang ada senarai peminat lukisan negara...

Perasankah...

Perasankah anda?

1. Kadang-kadang kita setuju atau tidak setuju hanya kerana kita suka atau tidak suka akan seseorang.
2. Kita lebih senang membantu orang yang tidak kita kenal dari yang kita kenal.
3. Kita sokong kitar semula, tetapi pandang rendah pada orang-orang yang mengutip tin dan botol minuman.
4. Kita nasihat supaya orang berjimat, sedangkan kita membazir (ini politik hehehe).
5. Kita lebih hormat orang luar dari orang tempatan - juga barangan luar dari barangan tempatan.
6. Kita tidak pernah hendak mengaku dan buat "bodoh" bila kita kentut di dalam lif...
7. Bila orang marah pada kita, kita komplen kata tak ada tolak ansur langsung...tapi, jika kita marah pada orang?
8. Kebenaran itu sesuatu yang "menyakitkan"...kerana kita insan yang lemah dan banyak dosa   ;)

Ichi-Kyu-Hachi-Yon...

Karya terbaru Murakami ini buat saya sangat teruja dan agak susah berhenti membacanya...
Ia ada tiga bahagian dan 4 watak penting: Aomame, Komatsu, Tengo & Fukaeri.

Namun, saya sebenarnya lebih meminati Sputnik Sweetheart :)

Tanah Suci, Eropah & Jepun...

Seperkara yang sering bermain dalam kepala saya selama ini - saya mahu menggembara.

Bermula dari timur tengah, eropah dan asia pasifik.

Dalam kiraan, ia mengambil masa sekitar hampir lapan bulan dengan belanja...

Teruskan bermimpi Helmy...

Tintin & Immortals...

Antara Tintin & Immortals, saya pilih Tintin.

Immortals menggecewakan...

Gajet...

Dia datang...berdiri sebelah saya.

Senyum.

Saya balas.

Pandangannya ke Ipad saya...

Oh...jika ada satu gajet yang sangat menarik anak-anak sekitar 3 tahun ke atas, inilah dia. Ipad.

Masa hadapan sudah berlabuh.

Nota: Sebabak Kembara Hujung Minggu...

Hari ini cuaca agak panas. Rimas berpeluh duduk dalam bilik. Kipas tidak membantu. Sudah berkali mandi, lega sebentar sebelum perkara sama berulang.

Stesyen Setiawangsa - saya letak kereta di sini. Senang.

KLCC - agak lama tidak ke sini. Kali terakhir saya berperang - haha - jadi terimbas jugalah. Suasana seperti kebiasaan untuk hujung minggu. Cuma sekitar taman ini agak padat kerana ada festival seni.

Saya rasa pengunjung di sini berlainan dengan pengunjung di Bukit Bintang, tapi kemungkinan besar kerana suasana dan landskap yang berlainan. Orangnya sama...

Suasana yang panas tadi beransur hilang. Saya tidak rasa rimas berpeluh lagi. Minuman "Morning Glory" - gabungan buah Naga dan Kiwi - sangat efektik menangani permasalahan suhu badan yang panas. Ia juga dikatakan baik untuk tangani "stress".

Dalam santai menikmati perginya rasa panas dan rimas itu, hujan pun turun. Alhamdullillah.

Saya cuma kesal kerana tidak bawa kamera untuk merakam suasana di sini.

Ah, tidak semua boleh kita nikmati bukan? Selamat santai.

Iklan...

Iklan di Bukit Bintang...
seakan membawa makna yang tersirat kerana jika di Jalan Petaling ia papar
"Di sini banyak ayam tulen..."

Alas kata...

Semalam Ali bermain di sebuah tempat permainan dalam sebuah kompleks. Dia cepat buat kawan. Setelah agak lama dia bermain dengan temannya itu, dia perasan ada tanda lahir yang agak besar di muka temannya itu. Lantas dia kata, "Eeee busuknya." Perbendaharaan katanya agak kecil. Jadi "busuk" itu timbul. Temannya itu menangis mendengar katanya dan berlari mengadu kepada ibunya.

Harapan ibunya faham. Ali baru berumur 4 tahun dan dia tidak tahu mengalas kata lagi. Dia cuma luahkan apa yang dia faham. Saya mohon maaf.

Begitulah dengan kita juga. Harap bila berhadapan dengan situasi begini, harap mengertilah bahawa anak-anak kecil masih "putih". Mereka kata apa yang mereka tahu. Janganlah kita hendak memarahi jika "terkena" pada anak atau diri sendiri. Mereka perlu diajar mengalas kata..bukan diajar untuk tidak bercakap benar dengan memarahi mereka :)

Jangan Kentut...?

Ini di hadapan pejabat pos AEON AU2
Apakah maksud tanda ini?  Jangan kentut? Ishhh...

If it works, don't fix it...

Saya cuma tertanya...ini dari pengalaman sebenarnya...

Mengapa ramai wanita yang ada kenderaan mengamalkan sikap, "If it works, don't fix it."?

Jadi saya bantu seorang "damsel in distress" yang hawa dingin keretanya mogok. Maklum, saya seorang lelaki "sengkek", jadi ini salah satu modal yang baik buat saya. Hendak pikat dengan wang dinar tak mampu. Jadi, cuma tawarkan perkhidmatan. Ini terbaik. Ikhlas tau!

Bila masuk bengkel...

Pomen: Aiyaaaaaa ini kreta berapa lama takda sevis itu ekon?
Saya: Errrrr...
Pomen: Lu tengok ini coil...lu tekan...tengok picah!
Saya: Errrrrr...boss, apa pasal ini kereta tak ada power?

Saya perlu bertanya...

Pomen: Aiyaaaaa...ini manifold lu tingok...sudah sumbat! Itu asap pusing masuk enjin balik wooo.

Pi mai pi mai masa...

Pomen: Haaa sikalang lu test. Ini kreta sudah jadi 1.5 woooo! Itu ekon sudah macam snow woooo...

Akhirnya banyak juga ditukar. Ini kerana sikap, "If it works, don't fix it." 


Jadi kepada semua "Hey Ladies" diluar sana, silalah amal sikap kawal dan selia ya. Takut satu hari nanti anda tersangkut tengah lebuhraya...hmmm tapikan, bila difikirkan kembali, jika sangkut pasti ramai yang berhenti tawarkan khidmat bukan? Hmmmm bijak juga korang ni!

Master Chef...

Sudah lebih seminggu saya fikirkannya...

Masak/sediakan makanan sendiri.

Banyak faktor yang melengahkan sebenarnya. Saya tinggal dalam bilik. Luas juga. Namun, hendah masak dalam bilik? Tetapi, hendak jimat dalam kegawatan ini, saya kira ini sesuatu yang saya perlu lakukan.

Mana saya hendak cari...

1. Peti sejuk
2. Kuali leper (frying pan?)

Dalam kepala saya hanya spaghetti/pasta dan sandwich yang senang disediakan. Goreng-menggoreng ekstrem pastinya sesuatu yang TIDAK.

Cadangan?

Ubi Kayu...

Pokok-pokok ubi kayu depan rumah sudah membayangi tingkap bilik tidur saya di atas. Saya mula fikir siapa yang mahu...

Saya tanya seorang bff sama ada dia mahu. Mungkin jawabnya. Sebentar kemudian dia hubungi. Dia kata maknya mahukan yang lembut saja.

Saya: Yang lembut itu kira yang mudalah.
Dia: Ooo macam I la.

Saya senyum.

Lihat, jika dia bff anda, jangan sanggah! Iyakan sajaaaaaa...

Masuklah Akal...

Manusia boleh jadi sangat "tak masuk akal" jika dia berniat sesuatu atau kemahuannya tidak dipenuhi...

Terbaru ada seseorang melabel bapa saya "murtad" kerana tidak hadir satu perhimpunan di Shah Alam. Saya sarankan agar dia panjangkan label dia itu kepada semua - termasuk pemimpin negara - yang tidak hadir. Jangan pilih siapa-siapa yang anda mahu saja.

Juga orang yang sama "bising" kerana pos yang dibuatnya di dinding FB bapa saya dibuang. Sebenarnya dia tidak beretika. Sudah dipos sekali beritahu tentang perhimpunan itu sudahlah. dia perlu berkali pos. Saya kira itu "spam", jadi maaflah, jika anda tidak bersopan, saya selaku pentadbir "bakulsampahkan" saja.

Segala komen dan kritikan kami terima. Yang "bakulsampahkan" adalah "makian" atau apa yang lucah atau fitnah. Tidak kira kepada Pak Samad mahupun orang perseorangan atau pemimpin-pemimpin (baik pemerintah mahupun pembangkang).

Jadi, marilah kita sekurangnya jadi dikalangan manusia yang masuk akal ya :)

*FB Pak Samad ditadbir bersama saya dan beberapa rakan rapat.

Dulu & kini...

Saya lihat pada diri saya sendiri...pada beg sebenarnya...

Dahulu, jika keluar tidak banyak yang saya bawa.

Kini...

1. Komputer riba
2. Ipad
3. Henfon
4. Tisu basah
5. Buku
6. Cakera Keras mudah alih
7. Wayar-wayar
8. Air
9. Ubatan seperti Zrytec & Panadol
10. Pengikat rambut
11. Anika pen
12. Rokok & pemetik api

Bukan apa, cuma terbayang, apakah yang akan jadi jika tiga benda pertama di senarai itu tidak ada?

Untuk wanita? Saya pasti lebih panjang senarainya bukan?

Bagaimana...

Bagaimana hendak makan dua ekor ayam sekaligus?

Senang...

Pesan dua biji telur 1/2 masak...

Serembah Serembih...

Dulu saya selalu dengar mak sebut perkataan in - serembah serembih. Selalunya begini...

"Apa pakai baju serembah serembih ni?"

Tadi...

"Otak awak ni serembah serembih laaa," kata saya pada teman.

Serembah serembih, lebam lengan saya kena cubit...haha

Bolasepak...

Malam Sabtu lalu saya duduk minum kopi sebelum pulang ke rumah. Restoran mamak ini tidaklah penuh sangat. Di tv sedang tayangkan Chelsea lwn Everton. Sedang santai minum kopi sambil balas emel dan tonton tv...

"Haaa pass pass...kiri kosong tu...pass pass! Lembab betul la Drogba ni! Hah hah tendang tendang... Alaaaa bodoh betul! Hah! Apalah kau main ni?"

Begitulah hingga separuh masa pertama tamat. Mamat ini duduk depan saya seorang. Saya kira dia seorang jurulatih bolasepak...tidak, mungkin komentator...hmmm mungkin dia sedang bosan sangat. Entahlah sesetengah manusia memang 'loud' walaupun keseorangan, namun saya tak kisah. Dia menikmati perlawanan bolasepak itu...saya menikmati aksinya itu :)

Filem...

Apa sebenarnya yang istimewa dengan filem-filem P. Ramlee? Sudah tidak terkira jumlahnya saya menonton filem-filemnya. Jemu? Tidak. Pelik bukan?

Al Fatihah buat arwah...

Di McD...

Kaunter: u duduk mana? Nanti kita hantar...
Pelanggan: Hah?
Kaunter: u duduk mana?
Pelanggan: Itu Taman Dagang. Sini belakang...

Budak kat kaunter nampak bingung...pelanggan yang saya agak jaga Gurkha ini lagi nampak bingung...

Romi & Juli 8.0...

Saya pernah ditanya seseorang, "Mengapa teman lelaki saya tak banyak bercakap semasa saya telefon?"

Jawapan mudah dan patut dihargai sebenarnya. Bukan komplen.

Kebanyakkan lelaki memang tidak banyak cakap kecuali yang ingin menjual sesuatu atau bila mereka berbicara mengenai bolasepak. Itupun sesama mereka sebab jika dia sokong Liverpool dan kebetulan teman wanitanya sokong Manchester United dan bila ditanya...

Romi: Kenapalah you sokong MU?
Juli: Oh I loikeee Cristiano Ronaldo!

Dengan muka macam bangga bagai dapat beg LV. Teman lelakinya senyap. Bukan apa, 1. Ronaldo sudah lama di Real Madrid dan 2. Anda ingat Romi anda suka sangat dengar Julinya tergilakan "jantan" lain?  Cuba kalau...

Romi: I suka sangatlah kat Lisa tu!
Juli: Lisa Surihani? Alaaa biasa saja dia tu...
Romi: Tak, Lisa Wong anak boss I tu...
Juli: Hah? Awak jangan main-main ya. Nak cari nahas ya...

Nampak beza? Lelaki tidak suka sangat Julinya tergila "jantan" lain. Tak kiralah "jantan" itu selebriti. Pada mereka, Julinya hanya ada 1 lelaki. Dia, Romi - "Alpha Male".

Berlainan dengan Juli. Rominya boleh tergilakan selebriti mana-mana. Dia tak kisah. Dia seakan tahu macamlah Rominya berangan...tetapi, jika tergilakan wanita lain yang biasa..nahas!

Romi: Awak, siapa pengurus MU?
Juli: Errrr...
Romi: Awak suka Giggs tak?
Juli: Suka! Suka!
Romi: Dia pakai jeysi nombor berapa?
Juli: Errrr...

Berbalik kepada soalan, ""Mengapa teman saya tak banyak bercakap semasa saya telefon?"...

Sesetengah lelaki memang begitu. Mereka memang tidak suka bercakap banyak/bergayut melalui telefon.

:)

Kota Damansara...

Dulu saya sangat selesa dengan kawasan ini. Namun, hari ini saya sedar, keselesaan itu telah tiada. Pelbagai rasa menerkam diri dan mencengkam hati. Hanya membuktikan keselesaan itu wujud bila anda ada rasa diperlukan dan disayangi.

Hidup diteruskan...

orang Tua...

Orang tua (selalunya lelaki) jika dapat gajet idaman pasti matanya menyinar seakan anak-anak kecil yang mendapat mainan idaman mereka...

"Flirt..."

Mata kami bertemu.

Dia senyum. Saya balas.

Saya kenyit mata padanya. Dia balas.

Dia jelir lidahnya. Saya balas.

Saya lambai padanya. Dia lambai kembali.

Ibu dan bapanya tersenyum. Anak perempuan empat tahun bernama Iman ini sangatlah kuat daya tarikannya dan "cheeky".

Belajar Berkumpulan...

Seperkara yang tidak banyak berubah dari zaman 80'an hingga kini adalah restoran makanan seperti MCD masih jadi tumpuan anak-anak muda berkumpul. Ada yang berdating. Ada melepak. Dan ada yang buat "study group".

Menyentuh soal belajar berkumpulan ini, purata anak-anak bangsa Cina menguasai peratusannya - belajar berkumpulan di MCD. Dan pelajar-pelajar institusi swasta paling ramai.

Dulu saya juga begini sebenarnya. Berkumpul dan belajar berkumpulan di A&W Jalan Barat PJ. Jadi bila lihat anak-anak ini di MCD, sedikit sebanyak terimbas silam.

Adik-adikku, belajar bijak dan bersungguh ya untuk masa depan!

Kompromi...

Saya: Ali, look, masjid!
Ali: Castle...
Saya: Masssjidddd...
Ali: Castleeeee...
Saya: Masjidddd la Ali...
Ali: Masjid Castle daddy...

Dia senyum...saya juga begitu. Anak-anak zaman kini pandai kompromi bukan?

Mat Bangla...

Kenapa mat-mat Bangla kalau jalan berduaan suka sangat berpegangan tangan?

Sangat tidak "cool"!

Tapi, dalam ketidak "cool" itu, ramai juga wanita lokal yang terpikat kan?

Hmmmm...

8K vs. 8J...

Baru ini saya buat satu proposi (proposal lahhh) untuk dapatkan pinjaman. Tidak banyak. Dalam RM8k saja. Hingga kini tertunggu-tunggu. 

Nak bertanya, tetapi sindrom orang meminta sangatlah condong kepada merendah diri dan mengamalkan sifat sabar menanti.

Dia: Hah? kau minta 8k saja?
Aku: Ya.
Dia: Dan sampai kini tiada jawapan?
Aku: Ya...
Dia: Baik kau mintak 8J terus bang, mungkin lagi senang...
Aku: 8J untuk terbitkan buku?
Dia: Banyak buku kau boleh terbit bang!

Saya baru tahu, 8k sebenarnya terlalu kecil. Orang tak pandang dan ambil berat...

Jangan...

Ini ceritanya...

Dia sememangnya buat masa ini dalam kesulitan - serba tidak mencukupi. Dan kerana inilah juga ada beberapa perkara yang agak terhalang untuk dipenuhi. Namun, atas semua ini, dia ada senarai keutamaan. Anak yang teratas. Diri sendiri entah di mana. Antara itu terisi jika tanggungjawab ke atas anak dipenuhi. Itu dia buat masa ini.

Diteruskannya lagi...

Terkadang kredit di telefon tidak mencukupi - kerana itu dia "tembak" dan bila langsung tiada, dia gunakan internet di mana yang ada untuk berhubungan.

Terkadang juga petrol di kereta kritikal - kerana itu dia duduk saja dalam bilik dan buat apa yang patut agar tidak "idle". Dia mengadu masa keretanya tersadai dua minggu kerana rosak. Nasib ada kawan-kawan yang membantu setelah mengetahui. Dia kata dia tidak akan lupa jasa kawan-kawannya itu.

Diteruskannya lagi...

Dan terkadang...bermacamlah. Menggeleng...saya faham situasinya itu.

"Apa yang ingin aku katakan, orang terdekat yang tahu sepatutnya memahami, tapi terkadang dan berulang seakan tidak berlaku. Aku tidak banyak cakap. Aku juga tidak banyak memikirkan sangat tentangnya. Lumrah. Sudah biasa. Senyap dan fikirkan yang lain lebih bagus. Umur ini tidak benarkan aku ambil kisah sangat. Jika ada antara mereka yang boleh kira uban di kepala ini, aku kira waktu itulah aku baru boleh mula ambil kisah...agaknyalah," katanya tersenyum.

Apa yang ingin saya katakan, "Manusia, janganlah engkau sulitkan lagi mereka yang dalam kesulitan."

Three Musketeers...

Semalam saya tonton The Three Musketeers. Selain dari babak pertarungan yang hebat, filem ini berkali membuat saya terimbas akan Pirates Of The Carribean. Orlando dan kapal terbang...filem ini ada sambungan berdasarkan babak yang dipaparkan semasa kredit ditayangkan.

Berbaloi tonton :)

Beri dan terima...

Manusia ada bahagiannya yang tersendiri...

Ada yang dilahirkan untuk memberi...
Ada untuk menerima...
Ada untuk memberi dan menerima...

Namun jika dilihat dari segala sudut, ia adalah pemberian dari Dia.

Jadi janganlah berbangga merasakan anda yang memberi atau andalah yang layak menerima.

Segalanya ujian...

Apple...

Awal 80'an saya sangat obses dengan Apple II. Obsesi ini berlanjutan kepada Lisa, Macintosh...walau dihimpit komputer jenama lain seperti Commodore PET & TRS 80, mesin yang menggunakan "microprocessor" Motorolla 6502 ini terus menyinar hingga IBM PC dengan "Microprocessor" Intel 8088 berlabuh.

Minat dan penglibatan saya dalam dunia komputer berkisar dengan dunia Jobs & Wozniak. Dunia saya dalam bidang komputer bermula dari awal 80'an hingga lewat 90'an. Saya kagum dengan mesin yang mereka cipta. Namun, saya tidak mampu memilikinya hingga sekitar 2007. Ipod menjadi produk pertama Apple yang saya miliki. Selepas itu Ipod Touch dan akhir ini Ipad.

Hari ini salah seorang pengasasnya telah pergi. Ia menggembalikan banyak nostalgia kisah silam. Hidup diteruskan. Terima kasih dan selamat tinggal Steve Jobs...

Ali @ A'Famosa...

Ali & kawan-kawan baiknya...
Impian jadi kenyataan...

Flu...

Akhirnya saya kecundang juga setelah beberapa hari meredah beberapa hujan di beberapa tempat.

Selain banyak minum air suam, saya juga pastikan pemakanan vitamin C mencukupi. Sop ayam yang panas juga menjadi menu pilihan.

Doktor kata "Rehat, rehat dan rehat". Namun, saya resah tidak buat apa dalam bilik ini. Niat hendak keluar membara, tetapi terfikir juga jika saya akan menyebarkan "flu" ini. Jadi buat sementara, kopi dan blog ini menjadi tempat santai saya :)

Appolo 18...

Saya menonton filem Appolo 18 baru ini. Filem ini bagai dokumentari, namun sangat menarik (ala-ala Blair Witch Project).

Saya terfikir, jika betul batu-batu di bulan itu "hidup", kita bermasalah...

Romi & Juli 7.0...

Di akhir perbualan melalui telefon...

Romi: Ok, take care...
Juli: Take care...
Romi: Love u...
Juli: Love u too...

Diam...

Romi: Awak...
Juli: Ya...
Romi: Letak laaa...
Juli: Awak dulu laaa...
Romi: Awak laaa...
Juli: Awak letak laaa...
Romi: Awak laaa...
Juli: Awak letak laaa...

Syarikat telekomunikasi mesti suka bukan?

Bonceng...

Tiada banyak yang boleh saya kata kecuali saya akan elak menonton filem tempatan yang sebegini...

Bagaimana Terbit Buku?

"Bagaimana hendak terbit buku?"

Ini soalan yang sering diajukan kepada saya. Jawapan saya dari dulu hingga kini, "Duit, duit dan duit."

"Tapi kena ada karya, baru boleh terbit bukan?"

"Duit, duit dan duit." jawab saya lagi.

Anda mungkin ada banyak karya, tetapi karya itu tidak akan terbit jika tiada duit. Tentu saja boleh terbit di dunia maya, tetapi bil langganan dunia maya juga perlu dibayar bukan? Ok, anda guna wifi di kafe - percuma, tetapi jika anda seorang penerbit, anda perlu bayar apa yang diterbitkan itu juga bukan? Ok, karya itu karya anda. Anda hendak terbit karya anda sendiri di laman maya. Percuma saja...bukan?  Tidak juga. Ingat, masa itu emas - duit.

Namun, saya bercakap tentang karya yang mahu diterbitkan secara fizikal - buku. Dan jika ini mahu dilakukan, anda perlu...ya, duit, duit dan duit ;)

Proses Penerbitan Salina...

Salina merupakan karya Pak Samad yang paling terkenal setahu saya. Di mana saja (*hingga ke London) orang bertanya tentangnya.  Jadi menerbitkannya satu proses yang tidak mudah, terutama bagi Wira Bukit yang lebih dua tahun menyepi. Ada yang kata sepi itu indah. Saya sedikit sebanyak setuju. Pahit dan susah dua perkataan yang membawa maksud tidak baik. Namun, selama dua tahun, saya sangat-sangat memikirkan hala tujuan WB. Juga apa sebenarnya yang berlaku hingga kami menyepi. Banyak insiden sebenarnya, tetapi yang pahit dah susah itu menjadi seakan pendorong untuk berjaya. Saya percaya bahawa manusia tercipta untuk perkara sebegini. Mereka berkemampuan dan sebenarnya boleh mengharungi dan mengatasi masalah yang dihadapinya.

Dari WB mahu dibeli oleh beberapa pihak hingga ke fitnah bahawa WB dapat projek berjuta dari kerajaan Melaka, semua ini sedikit sebanyak lebih mendorong. Saya bersyukur kami tidak mengharapkan kontrak kecil-kecilan mahupun besar-besaran untuk mandiri. Kami sepi, tetapi kami sebenarnya berhibernat. Menanti masa yang sesuai untuk bangkit melangkah.

Proses penerbitan Salina sebenarnya bermula awal tahun, tetapi agak merangkak. Sebaik Julai, kerja-kerja menaipnya hampir selesai dan bermulalah proses mengedit. Proses edit ini dilakukan hampir 100% oleh Pak Samad. Dengan kesibukan Pak Samad, ini memakan masa lagi. Dengan kekangan modal, saya tidak terkejut penerbitan Salina sebegini lembab. Anda tidak mahu tahu betapa kami lakukan ini dengan hampir tiada kos. Yang ada hanyalah usaha dan kepercayaan mereka yang terlibat. Kami percaya ada pelangi buat kami di penghujung jalan.

Sementara itu proses desain buku dimulakan. Bahagian ini dilakukan oleh Emila Yusof.

Berikut desain-desain yang lahir hingga ke draf #4. Saya kira tinggal lima atau 6 draf saja lagi hingga kami benar-benar selesa.
 

Soalan cepumasnya adalah, "Bila akan berada di pasaran?"

Selepas tertangguh dari Ogos ke September, saya lebih senang letakkan November sebagai tarikhnya.

Doakan kejayaannya serta nantikanlah dengan sabar ya.

Nota: Proses penerbitan Hujan Pagi & Sungai Mengalir Lesu sudah bermula juga. Jangka terbit suku pertama 2012.

“Dah keling perangai macam keling”

“Dah keling perangai macam keling” 


Sms yang diterima oleh seorang kawan (sudah macam adik-beradik) yang berbangsa India dari seorang yang berbangsa Melayu - yang "bengang" sebab ditanya mengapa dia tidak bayar rolayti kepada penulis yang karya mereka terpilih masuk sekolah...

Saya lihat dari sudut begini: Jika ada orang kata saya, "Dah Melayu perangai macam Melayu." Saya bangga. Memang pun saya Melayu. Masalahnya di sini kawan saya itu berbangsa India...


Atau...


Adakah semangat perkauman kita semakin menebal akhir ini?

Selamat...

Kepada yang balik kampung atau melancong dengan memandu, sila pandu dengan berhemah dan pastikan kenderaan anda "sihat".

Semoga semua - baik kenalan mahupun yang lompat-lompat blog - selamat, sejahtera dan dimurahi rezeki.  Amin.

Selamat Hari Raya. Maaf zahir dan batin.

Fitrah jangan lupa bayar :)

Jalan TAR Malam Raya 4.0...

Ramainya manusia...
Haha dapat "candid" makcik "test" baju kurung...
Haha pecah lubang!
Makcik jual ubat...
Warga Indonesia jual "steamboat"...
Warga Bangladesh lelong baju...
Saya yang menimbang sama ada hendak tonton ke tidak...
Selamat Hari Raya. Maaf zahir & Batin :)

Jalan TAR Malam Raya 3.0...

Lain-lain model...
Brader "Cool" jual aiskrim...
Brader "Mohawk" jual mainan...
"Model of the year" kerana kreatif - cara "puppet".
Ada juga "bunga" dalam duri-duri...

Jalan TAR Malam Raya 2.0...

Kekurangan model wanita agaknya...



Jalan TAR Malam Raya 1.0...

Lelong...
Warga kota mula banjiri selepas jam 12 malam...
Model-model...
Bersambung...

Romi & Juli 6.0...

Romi: Awak, balik kampung raya berapa lama?
Juli: Seminggu...
Romi: Oh ok...(sambil buat muka sedih).
Juli: Kesian awak. Janganlah sedih. Nanti saya call dan ym lah...
Romi: Itu saya tak kisah...saya risau lain ni...
Juli: Awak risau tak tahu apa nak buat bila saya tak ada ya?
Romi: Tak...
Juli: Habis tu...
Senyap.
Juli: Habis tu? Cakaplah awak!
Romi: Errr...siapa nak belanja saya makan...

Roti Paun Makcik Kiah...

Semalam terjawab teka-teki tekak...
Terima kasih Makcik Kiah!

Sebelum & Selepas...

Sebelum...

Selepas...
Agaknya realiti sudah terlabuh...haha

Jadi Anak Jantan...

Awal tahun saya menemuinya kerana bermasalah dan depresi. Harapan agar mendapat nasihat dan sokongan darinya - moral dan material.

"Jadi anak jantan". Itu saja nasihatnya.

Saya hampa. Bukan itu yang saya harapkan dari seorang bapa. Namun, ayat itu tidak pernah pergi dari minda saya. Ia seakan terpahat. Berdikit saya kunyah dan semakin dimakan masa, saya mula faham.

Terima kasih bapak!

Depresi & obsesi...

Hari ini sedikit depresi kerana obsesi tidak tercapai...

Perlu usaha agar mirakel terjadi.

Uptown/Downtown...

Senarai Uptown/Downtown yang saya tahu dan sudah lawati...

1. Kota Damansara
2. Cheras
3. Mines/Serdang
4. Kajang/Bangi
5. Subang Jaya

Saya pasti ada lagi. Mungkin sekitar Selayang? Shah Alam? Kelang?

Seperkara menarik tentang Uptown/Downtown ini adalah jumlah orang-orang bangsa sendiri berniaga. Lagi satu, jangan datang awal. Masa terbaik selepas jam 12.

Ritual saya selalunya jalan-jalan melihat saja. Saya tinjau gelagat peniaga dan pembeli. Saya juga tinjau barangan yang dijual. Selepas itu saya akan duduk makan "steamboat" dan sebelum balik, aiskrim potong. Doa saya agar dari kalangan mereka yang berniaga ini, akan lahir peniaga-peniaga besar dan berjaya kelak. Doa saya juga agar akan lahir lebih banyak gerai-gerai yang berniaga...buku!



Mewah...

Hari ini berbuka rasa sungguh mewah sekali...maafkan aku ya Allah...

BFF...

Ok, akhirnya saya hendak bercerita tentang seorang kawan ini. Semenjak saya hijrah ke tempat baru ini, dia tidak pernah menghampakan. Setia. Ambil berat. Bantu mana perlu.

Dalam situasi saya, ramai jauhkan diri. Saya macam ada penyakit berjangkit. Ada juga yang "kencing" macam seorang sahabat cakap. Namun, kawan ini tidak begitu. Dia selalu ada untuk saya.

Dan dalam dia menyambut harijadinya, dia memberi, bukan menerima. Ramai juga yang dia bantu.

Ada orang beritahu agar saya berjaga-jaga. Dia seorang wanita. Dia bukan Islam. Saya senyum. Tak kenal, tak tahu.

Katakan apa saja, tetapi,

Saya tak akan lupakan jasanya...

Zakat Fitrah...

Santai nikmati kopi sementara menanti memenuhi temujanji, saya terfikir...zakat fitrah.

Ada perubahan kali ini.

Senyum.

Kopi tidak bergula tentunya pahit.

Tidak Ikhlas...

Dengan masalah saya, tidak terkejut jika saya diduga. Saya tidak mahu kira sebenarnya, tetapi sebab berulang berlaku, adalah beberapa insan yang kini masuk dalam kumpulan tidak ikhlas. Pada mereka, saya berdoa agar mereka sedar. Janji senang dibuat. Terutama waktu mahu "melepaskan" diri. Namun, ia akan menghantui semula. Tidak akan pergi. Berulang menghantui, sehingga kita ada keberanian menghadapinya.

Saya juga berdoa agar mereka cepat kembali ke dalam kumpulan yang ikhlas.

Hidup ini tidak lama.

Kisah Ramadhan...

Hari itu saya beli lopes. Satu ikat RM2. Satu ikat ada 3. Sedap!

Beberapa hari selepas itu, saya beli ayam percik.Satu bahagian (1/4 ayam) RM7. Bolehlah!

Baru ini, ada kawan ajak berbuka. Di hotel berbintang-bintang. Satu kepala RM125++. Errrrrr...

Bazaar/Pasar Ramadhan...

Saya tertanya mengapa banyak sangat Bazaar/Pasar Ramadhan? Terutamanya di kawasan Ampang ini. Nampaknya memang orang kita ini minat berniaga! Baguslah. Alhamdullillah.

Namun, terpandang juga dua atau tiga Bazaar/Pasar yang nampaknya "tak jalan". Ada khemah-khemah, tetapi kosong-kosong...yang ada pun orang jual tilam dan permaidani.

Akhirnya baru saya sedar, Bazaar/Pasar yang ada ini rupanya satu perniagaan buat beberapa pihak.

Tak kisahlah itu semua. Rezeki masing-masing...

Hati...

Saya terkadang terlalu memikirkan tentang hati orang lain sehingga melalaikan hati sendiri...namun, apabila saya mula memikirkan tentang hati sendiri, saya seolah mementingkan diri sendiri pula... 

Tidak mudah dalam suasana yang sebenarnya mudah.

Janji...

Janji dibuat untuk lebih dimungkiri dari dikotakan...

Buffet...

Saya sememangnya elak berbuka puasa di tempat-tempat yang adakan buffet. Selain dari saya tidak makan banyak untuk berbuka, saya juga tidak mahu terperangkap dalam mainan nafsu perut yang lapar. Pasti kita pernah lihat porsi besar yang diisi dalam pinggan. Pelbagai pula. Tidak cukup sepinggan, ada yang isi dua atau tiga pinggan. Bukan apa, takut juadah yang terhidang habis. Air pula kadang bergelas. Ada air bandung. Tidak cukup, diambil teh tarik. Lepas itu ABC atau cendol...

Akhirnya, selain kita senak, boleh tahan juga lebihan makanan di atas meja. Dan kita lupa bahawa waktu maghrib itu tidak lama.

Saya faham sebenarnya. Berbelanja buffet di banyak tempat kini bukan murah. Jadi itu tentunya kita mahu pastikan kita untung.

Saya tidak nyatakan saya tidak akan berbuffet. Jika ada jemputan dari keluarga rapat dan kenalan, insyaAllah saya hadir - jika mampu. Bukan untuk kenduri makan, tetapi sebenarnya untuk rapatkan silatulrahim. Mungkin ada saudara atau kenalan yang sudahpun beranak 3 tetapi saya tidak tahu atau kerja di tempat lain atau sudah berkahwin lain, begitulah.

Selamat berpuasa dan berbuka (bila masanya tiba) semua :)

Selamat Berpuasa...

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa (Al-Baqarah:183)

Segala puji bagi Allah yang menjadikan di antara jalan-jalan (kebaikanNya) adalah bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya Al Qur’an diturunkan sebagai penyuluh dan penjelasan petunjuk dan pembeda bagi manusia.

“Ya Allah, jadikanlah puasaku, puasa orang benar-benar berpuasa. Dan ibadah malamku, ibadah orang benar-benar mengerjakan ibadah. Dan jagalah aku dari tidurnya orang yang lalai. Hapuskanlah dosaku wahai Tuhan sekalian alam. Dan Ampunilah aku wahai Tuhan maha pengampun daripada segala dosa.”

Selamat berpuasa semua :)

Mengadu...

Bila jiwa tertekan ke satu sudut, tiada apa yang boleh dilakukan kecuali pusing, berhadapan dengan apa yang menekan dan melawan kembali...

...aku perlu bercakap denganMu...

Bola...

Jadi kita kecundang. Ramai berikan sebab mereka ada pemain import. Saya kata kita tidak cukup baik. Semudah itu sebenarnya. Patut bersyukur mereka ada pemain import kerana jika mahu bersaing di pentas antarabangsa, bermain dengan mereka bagai kayu pengukur - sekurangnya di rantau ini.

Harimau Malaysia jangan putus asa!

InsyaAllah...

Pernah tidak hadapi situasi begini...

A: Awak janji?
Saya: InsyaAllah..
A: Awak kena janji...
Saya: InsyaAllah...
A: Saya nak awak kata awak janji...

Saya tertanya, bila masa InsyaAllah itu tidak laku dan mencukupi?

Rezeki...

Makan di gerai-gerai atau tempat terbuka biasanya kita akan didatangi...

Meja sebelah...

Penjamu Selera: Awak nampak tak saya tengah makan?
Si pencari rezeki diam tersenyum dan berlalu...
Penjamu Selera: Pantang saya beri bila tengah makan...
Teman Penjamu Selera: Kenapa yang?
Penjamu Selera: Melayang tau rezeki bila kita bagi orang minta duit masa kita sedang makan!
Teman Penjamu Selera: Ooooo

Rezeki di tangan Allah. Setahu saya sedekah tak kira masa. Hati mesti dibersihkan...

Fantasi...

Ada persamaan dalam filem Transformer 3 dan Harry Potter (Deathly Hallows 2). Kedua-duanya bertahan menentang kuasa jahat yang jauh lebih ramai dan lebih hebat.

Kita tahu siapa menang/berjaya. Ini filem-filem fantasi. Avatar juga begitu. Battle L.A sama. Ngangkung pun begitu.

Ngangkung? Ya, bukan akhirnya mereka insaf dari melakukan kejahatan?

Tapi, adakah Ngangkung filem fantasi?

Mari kita tinjau kedai-kedai jual nombor...hehe

Vampire...

Kadang saya tertanya sama ada teman saya ini seorang vampire?

Mengapa?

Kerana setiap kali mahu bertemu selalunya selepas mahgrib. Itu pintanya.

"I nak solat maghrib dahulu..."

Oh...ok. Vampire tak solat kan?

Phew...

Gali Lubang Kubur...

Orang yang banyak salah/dosa bila terdesak akan berulang buat kesilapan yang akhirnya memakan dirinya sendiri. Mereka tidak sedar dan masih rasa apa yang mereka buat itu betul/benar.

Erti kata lain, "Gali lubang kubur sendiri."

Lalai...

Manusia paling lalai apabila merasakan dirinya terhebat dan terbijak dari yang lain.

Janda Hitam...

Dia menggigit mangsanya. Dengan fungsi enzim penghadaman yang meresap masuk tubuh mangsa, dia mengirup segalanya yang ada hingga tinggal kulit. Sang jantan cuma dapat rasa nikmat sekali...sebelum nyawanya melayang.

Itulah lelabah Black Widow.

Siapa kata di sini tak ada Black Widow?

Hantu...lagi...

Dulu nenek cerita tentang datuk yang lewat balik kerja dikejar hantu...galah! Lepas itu mak pula cerita tentang pontianak yang mengilai di atas pokok Kekabu belakang rumah! Ada cuba kawan yang kena sakat masa menunggang motor di lebuhraya sekitar Sunway. Akhir ini anak pula bercerita tentang satu makluk yang mengetuk tingkap biliknya setiap bulan mengambang dan kemudian mengilai...

Saya bernasib baik agaknya kerana makluk yang paling ngeri mengejar saya adalah anjing jiran...

Anda bagaimana?

Kedai Makan...

Mengapa kebanyakkan kedai makan...

Dulu sedap, lama-kelamaan jadi tidak sedap?

Dulu bersih, kini kotor (terutama tandasnya!)?

Dulu servisnya baik, kini terpaksa panggil berkali?

Dulu murah, kini mahal?

Dulu porsinya besar, kini mengecil?

Dulu pelayannya comel lote dan peramah, la ni tu diaaaa dan benkeng?

Mengapa kebanyakkan kedai makanan seperti ini biasanya milik orang Melayu?

Projek RM3 Juta...

Fitnah orang sebuah parti itu di internet...

Oh alangkah enaknya jika cerita ini benar! Oh orang yang bawa cerita ini, silalah beri projek RM3 juta ini kepada saya ya! Alaaa RM3 juta saja. Bukannya banyak... :p

Hello...

Lebih seminggu saya muram. Memikirkan soal diri. Memang tidak sabar menyambut Ramadan, tetapi "kecut" memikirkan Syawal. Ramadan sememangnya istimewa - terlalu - buat saya. Inilah masanya saya benar-benar dapat mencerminkan diri. Syawal...? Benar, saya kalau boleh mahu hari lompat. Tiada 1 Syawal dan mungkin 2 Syawal. Menyendiri, seorang diri pada Ramadan sesuatu yang baik. Perkara yang sama pada Syawal - waktu saya begini - itu "suicidal". Lihat anak-anak bergembira bersama keluarga dan saya...

Namun, hari ini saya seolah tidak mahu memikirkan tentang apa yang saya alami. Berdikit keceriaan mula berkumpul. Saya ceria sebenarnya hari ini dan keceriaan itu mahu saya limpahkan kepada dia yang istimewa.

Saya berbual dengan dia. Semakin lama semakin rancak. Tidak seperti sebelumnya bila dia mengadu resah kerana saya jawab sepatah-sepatah. Kali ini perkataan-perkataan saya mula berpatah-patah.

Tuhan ada perancangannya sendiri...

Dalam perbualan yang semakin rancak, saya sedar...dia senyap. Saya seorang saja yang bercakap...Hello? Hello....Helloooooooooooooooo!

Rupanya dia terlena kerana terlalu penat...boleh?

*Pastinya saya akan kena "pelangkung" esok oleh anda tahu siapa...tetapi, itulah yang saya mahu, perhatian! Hehe...

Pelangi...

Ini satu kisah benar.

Ada seorang insan. Hidupnya agak susah. Namun dia terus berusaha. Dia mengadu pada Tuhan setiap kali dia kesepian - selalunya waktu malam. Sering dia terlena semasa bercerita. Esoknya, sinaran pagi memberi dia kekuatan dan harapan. Dia teruskan usahanya. Begitulah hari demi hari hingga satu hari dia dibentangkan dengan satu peluang di mana ia akan menyelesaikan banyak masalahnya. Dia bersyukur. "Akhirnya...." bisik hatinya.

Namun, ia tidaklah semudah yang disangka. Peluangnya itu perlu modal. Dia berusaha mencarinya. Cariannya berakhir dengan jalan buntu. Dan setiap masa dia kesepian - selalunya waktu malam, dia akan bercerita atau mengadu kepada Tuhan. Tercari-cari jawapan dan mana silapnya itu hingga terhalang akan peluang yang ada itu. Berulang...ulang...ulang...

Saya sering berkata kepadanya, "Kadang-kadang Allah mahu menduga. Ada sesuatu untukmu. Sabarlah."

Dia menggeleng, "Entahlah. Terkadang hatiku berbisik jahat dan anehnya aku mula percaya."

Sesuatu yang merbahaya. Manusia sering kecundang dalam dugaan. Saya mahu membantunya, tetapi tidak mampu. Saya juga lihat dia dikecewakan oleh orang-orang yang "kononnya" menyayangi dia. Bukannya mereka tidak mampu, tetapi saya kira mereka lebih tidak percaya kepadanya. Dalam dunia kini, saya faham, manusia itu pentingkan wang dan harta. Mungkin mereka tidak sedar, ada sebab mengapa mereka "diberi" semua itu...

Saya doakan kawan saya itu terus tabah dan sabar. Pastinya ada pelangi buatmu akhirnya...itu janjiNYA kepada mereka yang tabah dan sabar.

Anugerah...

Kadang-kadang saya tidak percaya dengan anugerah-anugerah yang ada di Malaysia ini...tetapi itu hak merekalah.

Apapun, anugerah yang paling penting dan mulia datangnya dari Tuhan. Itu jangan kita lupa dan berjual-beli ya.

Rumah Berhantu..

Ada sebuah rumah di AmpangVille. Jika dilihat dari luar, pastinya bulu tengkuk akan timbul. Ada orang kata rumah ini berhantu! Saya sebenarnya tidak percaya. Jadi pada satu hari, saya berdiri di hadapan rumah ini. Agak lama juga saya meninjau - mungkin mencari maksud sebenar "berhantu" itu. Mungkin juga mengharap terlihat "kelibat".

"Awak tengok apa tu?" tanya jiran.
Saya terkejut, "Oh tak ada apa. saja tengok saja."
"Mahu renovate ke?"
"Errr tak. Mungkin cat sikit."
"Haaa baguslah. Nampak lusuh sangat..."
Saya hanya mengangguk.

Rumah yang dikatakan berhantu ini sebenarnya rumah di mana saya tinggal bersama seorang teman. Dan jika ada yang fikir ia berhantu, tentu sajalah hantu-hantu itu bernama Rahmat dan Helmy...dan Goldfish, Chloe, Velvet, Omar, Senget (semua kucing)...

*Seorang teman rumah kami meninggal Khamis lalu di HUKM. Semoga Allah cucuri rahmat dan tempatkannya di kalangan mereka yang beruntung. R.I.P Avroco :)

Ramadan...

Akhir ini satu perkara kerap bermain dalam kepala dan selepas itu turun ke hati...ia sesuatu yang tidak mahu saya lalui sebenarnya.

Ramadan sudah dirasai. Saya tidak sabar mahu melaluinya. Namun, insan seperti saya ini akan jauh menggelamun (ada kawan kata Aquarius memang begini, tetapi bintang yang saya percaya hanyalah bintang-bintang di langit). Saya akan fikirkan tentang apa yang akan saya lakukan pada Ramadan dan saya akan tersentak bila tiba Syawal...

Bagaimana harus saya lalui Syawal kali ini? Keseorangan...bayangkan...

Anak...

Saya habiskan hujung minggu lalu bersama anak. Banyak yang diceritakannya kepada saya. Kami juga bergurau "kasar". Maklumlah anak lelaki.  Dia tidurpun sekitar jam 3 pagi. Namun, ada beberapa tabiat yang sangat ketara - dia akan belek buku atau majalah sebelum tidur. Dia juga akan menyilangkan kakinya semasa membaca! Ini sangatlah saya!

Selama beberapa bulan akhir ini saya rasakan semakin kehilangannya, tetapi rasa saya itu terseliuh. Kini saya tahu, ada "magis" dalam hubungan anak dan bapa - walaupun lama tidak bertemu.

Rehat...

Selama seminggu blog ini tiada entri baru. Bukan apa, saya sengaja cuti dari menulis blog dan kurangkan penggunaan internet - beri tumpuan kepada penulisan novel yang sedang saya usahakan. Namun, agak banyak juga yang sempat saya tulis bila berehat sebentar. Doakan usaha saya ini ya...

Selingan: Transformer 3

Walaupun Megatron tumbang dan Optimus Prime hilang sebelah tangan, tapi entah kenapa semalam aku lihat banyak Bumblebee...betul...tak tipuuuu.

Mungkin kimia campuran air dan asap itu menghasilkan halusinasi?

Selingan: Ahli-ahli Nujum...

Sesuatu yang merungsingkan saya adalah apabila kita mula meramal dan mendoakan keburukan kepada sesuatu yang belum berlaku...

kecuali memang sesuatu telah dirancang untuk memerangkap bukan?

Cerita-cerita Kayangan: Kau & aku...

Di kafe...

Selain mata, aku suka senyumanmu...
Dia senyum tersipu.
Namun, apa yang buat aku terpaut adalah caramu yang membuat aku dekat pada Tuhan...
Dia ternganga...

Terkadang dalam kehidupan kita tertarik kepada seseorang yang melakukan sesuatu tanpa sedar.

Cerita-cerita Kayangan: Duda dan Janda...

"Jadi ke tidak bukan persoalan sebenarnya. Sudah lama kita tidur, terbuai dengan dunia sendiri dan perkara ini sebenarnya membangkitkan pemikiran yang telah lama tidur. Kita lihat protagonis. Kita lihat Tirani. Terkadang terdengar juga bunyi katak yang anehnya mahukan api walaupun sifatnya lebih kepada air," kata Dol Kropok.

Wak Tempe dari tadi senyap saja. Difikirkan Dol, Wak Tempe setia mendengar dan cuba memahami. Dia seronok. Namun, fikiran Wak Tempe sebenarnya pada Kiah. Janda muda itu tak harus menjanda lama. Dia rasa dirinya sangat sesuai buat Kiah. Duda dan Janda...hah sangat sedap bunyinya...

"Tapi, dalam aku fikir tentang semua ini, kekadang aku terfikir juga tentang Kiah tu..."

Wak Tempeh tersentak, ternganga. "Hah? Kiah?"
"Ya, Kiah."
"Kenapa pula?"
"Ya lah. Semalam aku sudah bertanya kepada anak-anak. Mereka setuju."
"Setuju apa?"
"Aku masuk minang si Kiah tu. Kesian dia. Lagipun aku ni duda. Dia janda. Sesuai sangatlah...Duda dan janda..."
"Hah?"

Petang itu Wak Tempe menelefon anak-anaknya. Disuruh mereka semua pulang. Ada perkara penting yang perlu dia bincangkan. Wak tahu, dia tak boleh biarkan saja. Dia perlu bersaing. Dia perlu menang.

Dan bermulalah "perang" dua duda untuk seorang janda...

Cerita-cerita Kayangan: Pak Kassim...

Bermula hari ini saya paparkan kisah-kisah kayangan saja...hingga diberitahu kelak.

Pak Kassim seorang petani. Tanah dua ekarnya mengisi keperluan hidup keluarganya. Anak-anaknya seramai 8 orang - 4 lelaki dan empat perempuan (sungguh adil pembahagian kuasa Ilahi diberitahunya kepada orang) hampir lengkap pembelajarannya. Yang tua seorang jurutera. Yang paling muda masih belajar di sebuah universiti tempatan.

Walau anak-anaknya menghantar wang setiap bulan, Pak Kassim masih tetap setia pada tanahnya. Walau berkali didesak anak untuk berehat, Pak Kassim tidak sedikitpun kendurkan usahanya. Malah, dia semakin rajin mempelbagaikan tanamannya. Dia semakin banyak bersedekah. Dia semakin lipat usaha fardu ain dan kifayahnya. Anak-anaknya impikan emak dan abah yang kini boleh bersenang. Menikmati kehidupan. Mereka tahu emak dan abah berhak sesuatu yang lebih baik atas usaha mereka selama ini. Namun Pak Kassim dan isterinya Mak Leha masih tetap seperti dahulu. Dan mungkin kerana anak-anak sudah tiada bersama, usaha mereka sebenarnya lebih dari dahulu.

Perjalanan menuju kematian harus lebih dilipat kali gandakan. Semakin dekat semakin keras usahanya. Kita pulang harus dengan bekal yang mencukupi atau setidaknya cuba cukupkan. Itu yang sering Pak Kassim beritahu saya. Hidup keikhlas-ikhlasnya Helmy...nasihat akhirnya.

Isu...

Tangani isu-isunya, bukan tangani orang-orangnya.

Henfon...

Kenapa bila kita santai, henfon aman, tetapi sebaik masuk tandas, ia ribut?
Kenapa dalam majlis atau acara atau menonton mahupun solat Jumaat, walaupun sudah diingatkan, mesti ada henfon yang berbunyi?
Kenapa kita boleh "bergayut" dengan teman, tetapi bila sudah nikah, kita cuma sms saja dengannya?
Kenapa kita tiap-tiap hari entah berkali hubungi teman, tetapi sebulan sekali baru hubungi ibu?
Kenapa kita marah bila nampak orang yang memandu menggunakan henfon sedangkan beberapa minit kemudian kita pun melakukan perkara yang sama?
Kenapa masih ada manusia yang sanggup beli henfon canggih dan hebat sebaik ada wang/gaji, padahal dia patut langsaikan hutangnya dulu? <<-- Ini kes benar dan banyak berlaku!

Kenapalah saya "mengarut" waktu sebegini tentang henfon sedangkan lebih baik tidur saja?

Imbauan...

Dia senyum padaku...
aku membalasnya.
Tak tercapai, namun jiwa kami tersentuh.

Mana Dulu...?

Jika ditanya siapa dulu jejak di bumi,  lelaki atau wanita, jawapannya pasti lelaki.

Kini persoalan yang tidak jemu ditanya:

Mana dulu? Telur atau ayam?

Jawapan paling kreatif dan terbaik akan terima kemeja T berkolar Wira Bukit. Tarikh tutup tengah malam 3hb Julai 2011.

Isra' Mi'raj...

'Mahasuci Zat yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari al-Masjid al-Haram ke al-Masjid al-Aqsa yang telah kami barakahkan sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian tanda-tanda (kekuasaan) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.' 
Surah Al-Isra' (17):1
Salam dan Selawat buat Nabi kita Muhammad  صلى الله عليه وسلم

Wanita vs Lelaki...

Hidup tidak semudah yang disangka. Berikan saya contoh seorang yang jalannya selurus mungkin hingga akhir hayatnya - jika boleh. Sambil anda berfikir, biar saya beri contoh saya dulu...


Ada yang kata kesilapan-kesilapan itu tidak besar. Lihat, saya masih di sini! Bebas bergerak ke mana sahaja, buat apa saja...jika mahu dan mampu. Jangan sulitkan hidup! Mudahkannya! Senang saja bicaranya, tetapi hari itu saya lewat temujanji. Dalam menguji keberkesanan kamera sistem perangkap laju dan perangkap langgar lampu isyarat yang kini - mungkin - beroperasi sekitar kotaraya, saya harus terpandang kepada sebuah kereta di bahu jalan. Mana mungkin saya buat tidak tahu kepada seorang wanita yang berdiri mencekak pinggang melihat tayar depannya pancit? Dia perlu tahu, melihat dengan mencekak pinggang tidak akan mengisi semula angin pada tayar itu. Saya perlu berhenti.

Saya ambil masa limabelas minit melaksanakan tanggungjawab sivik saya. Dia senyum dan ucap terima kasih. Saya angguk senang hati.

Dalam meneruskan semula ujian keberkesanan kamera perangkap apa saja di kotaraya, saya tersedar. Betapa bijak dan hebatnya wanita! Dia hanya perlu lihat tayarnya yang pancit sambil mencekak pinggang dan masalahnya selesai!

Ah lelaki. Kau perlu lebih bijak. Hidup memang tidak mudah buat lelaki.

Maruah...

Biar kereta atau material melayang...
Jangan maruah melayang.
 

Baju...

Semakin hari semakin bertimbun baju kotor dalam bekasnya. Entahlah mengapa, saya sangat malas akhir ini. Melihat rak baju, hanya tinggal beberapa helai saja yang bersih...

Esok lusa saya mungkin perlu pakai pakaian yang kotor jika terus begini. Tak mengapalah bisik hati, memakai pakaian kotor kini lebih selamat dari yang bersih...

Bukan?

Terkadang...

Terkadang saya rasa wanita itu perlu beri lebih sedikit kepercayaan kepada lelakinya daripada mengandai atau mendengar kata-kata dari orang lain.

Terkadang saya rasa wanita perlu lebih sabar dan memberi perangsang kepada lelakinya dari terus putus asa.

Terkadang saya rasa saya terlalu impikan sesuatu yang sudah tidak wujud lagi...pupus.

William's Corner...

Ini hari ketiga. Sudah hampir tiga hari aku hampir 100% duduk dalam bilik dan tidak keluar kecuali malam semalam. Itupun kawan ajak saya keluar makan...

Kedai makan William's Corner ( http://www.facebook.com/pages/Williams-Corner/168348781746 )  ini memang terkenal. Terletak di Taman Mayang Petaling Jaya, kedai makan ini tidak perlu papan tanda. Sekali dia buka 100 meja - penuh! Namun, apa yang tak larat adalah porsi makanannya. Dinasihatkan satu porsi itu dimakan dua orang. Jangan lupa cuba Nasi Goreng Ketam bila ke sini.
Semalam empat (4) orang makan tiga (3) porsi - Lamb Ribs, Seafood Pasta dan Meat Platter dan lima (5) minuman Jus Nenas Rambutan, Avocado Strawberry, Soda Herb Dengan Rambutan, Mango Peach dan Tembikai Rambutan (semua gelas gergasi) dikenakan bayaran RM187. Walaupun ini kedai macam "mamak", tetapi jika makan satu porsi harganya sekitar RM40-50 bagi kebanyakkan hidangan. Jadi sediakan wang secukupnya. Lagipun tiada menu di sini. Pelayannya akan beritahu apa yang ada.
 Maaf gambar tidak terang sebab orang yang rakamnya tidak mahir. Gambar-gambar lain yang terang sila ke laman Facebooknya.

Kulit: Salina Draf Awal...

Ini draf awal...
Proses oleh perekanya di http://emilayusof.com/2011/06/salina/

Esen...

Ada seorang budak perempuan. Umurnya sekitar 12 tahun. Dia berada dalam dunia peralihan. Jadi apa di dunia dewasa itu mula meresapi dunianya berdikit. Salah satunya adalah bau-bauan - minyak wangi yang selalu dibaunya bila bersama ibu, kakak atau bila berada dalam kalangan dewasa. Antara semua bau, dia tertarik dengan bau "Vanilla" kakaknya itu. Namun, setiap kali dia ingin mencuba, kakaknya marah. Setiap kali dia minta dari ibunya, permintaannya ditolak kerana umurnya. Sememangnya anak di usia begini agak ligat dan kreatif pemikirannya. Dia mula berfikir...

Harinya tiba bila dia ke sekolah dan kawan-kawannya menyapa bertanya minyak wangi apakah yang diguna? Dia hanya tersenyum hari itu. Hatinya girang. Puas. Harinya sungguh cerah hari itu.

Dia mula tergaru-garu tengkuknya. Tidurnya petang itu sebaik kembali dari sekolah terganggu. Dia terasa sesuatu seakan menggigit-gigit tengkuk dan tepi telinganya. Tersedar dia melihat pada jemarinya. Semut! Dia menjerit lari keluar dan disambut ibunya yang terkejut melihat semut-semut hitam yang agak banyak pada anaknya itu.

Malam itu dia malu. Dia terajar sedikit. Esen vanila adalah esen vanila dan tidak boleh digunakan sebagai pewangi...

Curang...

Saya ditanya, "Mengapa wanita curang?" Jawapan spontan saya, "Sebab utama wanita curang adalah kerana lelaki tidak jalankan tanggungjawabnya dengan berkesan."

Dia senyum. Lalu bertanya lagi, "Mengapa lelaki curang?"

Jawapan spontan lagi dari saya, "Itu kena tanya KIS."

"Hahaha," orang meja sebelah ketawa.

Tengok? Bukan saya seorang yang pasang telinga bila di kafe ya :)

Cinta Abadi...

Ada seorang insan. Dia kehilangan cintanya. Hidupnya berubah. Sekelilingnya gelap dan sepi. Sepi dunia dalamnya. Gelap dunia luarnya. Dia cuba mencari cintanya yang hilang itu, tetapi mata hatinya tidak terbuka pada pencarian cintanya yang hilang itu. Malang fikirnya. Duka rasanya. Dalam kesiksaan yang dilaluinya, dia ternampak samar-samar cahaya. Mata hatinya terbuka ke arah itu. Hatinya dicium setitik harapan. Dia mula bertenaga. Dia mula cuba hidup kembali. Dia mula mahu mengenali cahaya itu.

Cinta...apa yang difikirkannya hilang itu sebenarnya bukan cinta. Namun Tuan empunya cinta itu ada ceritaNya sendiri. CaraNya sendiri. Akhirnya insan itu mengenali milik siapakah cintanya itu. Sungguh ajaib, dalam derita dan kegelapan, insan itu akhirnya jumpa cinta yang sebenar. Cintanya yang hilang sebaik dia mula jinak dengan duniawi...SubhanAllah...

Kesan Efek...Asing!

Baru-baru ini saya alami satu pengalaman yang baru. Dalam sebuah panggung di sebuah kompleks membeli-belah, kesan efek istimewanya sesuatu yang sebelum ini tidak pernah saya alami. Sedang menonton sebuah filem, dalam  suasana yang agak bingit oleh kerana sistem bunyi canggih, tiba-tiba saya terkesan satu bunyi yang agak berlainan sekali. Adengan di skrin adalah aksi-aksi pertempuran, tetapi mengapa ada bunyi wanita mengeluh dan mengerang di belakang saya? Selepas itu "mamat" sebelah saya kerap langgar kaki saya. Saya toleh, dia sedang hampir terbaring. Hmmm...tetapi kesan efek yang paling istimewa sekali adalah...

"Ringgggggg"...ya hello...ah no. Yes, I see you later. No, no, now I busy. I see u later? Hah? No la where can...bla bla bla.

Rupanya dalam panggung masih ada adengan-adengan begini ya...apa? Mereka ini tak ada rasa malu atau hormat lagi? Panggung wayang tempat menontong wayang, bukan buat wayang ya.

Romi & Juli 5.0...

Juli: Jom menonton!
Romi: Jom!

Di panggung...
Romi: Kita tengok Green Lantern ya?
Juli: Awak, saya nak tengok 321 Cinta.
Romi: Alaaa tak bagus. Green Lantern ya?
Juli: Cinta...
Romi: Green Lantern la...

Cinta, GL, Cinta, GL...akhirnya...
Juli: Baiklah. Lain kali tengok Cinta ya?
Romi: Ok...errr awak, ada 20?
Juli: *@#$%^&*

Ali Hendak Ke Sekolah!

Pengaruh tv sangat berkesan terhadap kanak-kanak.
Lihat saja anak saya Ali - 4 tahun.
Berbaju sekolah rendah...
Hingga tidur - jangan berani ganti pakaiannya!
*Ali peminat setia Astro Ceria (611)

Wanita...

Wanita buat dunia ini pusing...

Gendang Kacip 2004

Lakaran Pak Samad
video

Ingatlah...

"Tiada jaminan dalam kehidupan ini kecuali mati."

Lihat...Yassin!

Saya tertarik dengan lukisan-lukisannya. Sekali imbas memanglah nampak biasa saja. Tetapi, kita perlu lihat betul-betul. Yassin (7 tahun) sangat kreatif dan tidak memeranjatkan kerana ibunya juga begitu. Saya sangat suka bila dia bercerita dengan lukisan-lukisannya.

Klik Yassin Zaim dan lihat sendiri :)

Ikut suka hati...

"Mengapa teman saya jawab panggilan, balas sms atau buat panggilan dan bersms mengikut masanya sendiri?"

Jawabnya wahai teman yang bertanya adalah dia belum lagi hargai anda sepertimana anda hargainya. Sama ada anda usaha lebih untuknya hargai anda atau mula langkah ke landasan lain ;)

Janji & Hutang...

Boleh katakan banyak juga janji-janji yang saya terima suatu waktu dahulu. Banyak juga yang tidak ditunaikan. Saya pernah kata pada diri saya sendiri, "Jika aku tunggu janji-janji itu, pasti aku sudah mati kini."

Benar, manusia banyak menabur janji terutama dalam bab kewangan. Hutang nak, bayar liat atau lebih buruk disenaraikan sebagai perkara terakhir yang mahu mereka lakukan. Ambil contoh satu kejadian ini. Saya dengan berat hati meminta seseorang membayar kembali hutangnya. Hutangnya sudah kira lapuk sebenarnya dan saya tidak akan meminta jika tidak tersepit. Saya sangat sempit waktu itu. Makan pun sekali sehari. Dia berkata beri sedikit masa. Ok. Kini sudah bulan Jun. Saya minta sekitar Februari. Dalam FBnya saya lihat dia beli itu dan ini, bercuti makan angin sana dan sini dan beritahu dunia. Bagaimana rasa saya? Tentunya tiada rasa sebenarnya di sebelahnya.

Saya kini tidak harapkan apa-apa lagi dari mereka ini. Saya sudah kira "halalkan" saja. Sebenarnya hidup ini terlalu singkat untuk menagih hutang, tetapi saya tidak lupa kepada mereka yang saya hutang. Sering saya beri mesej bahawa saya perlu lebih masa dan terkadang bila ada sedikit wang, saya bayar mana yang mampu. Alhamdullillah mereka faham. Pada saya, hutang saya perlu saya langsaikan sebelum saya pergi. Saya adalah saya dan bukan mereka yang senang mahu berhutang, tetapi liat untuk membayar. Itu juga saya bersyukur.

Nasihat saya, elakkan berhutang jika tidak terdesak dan pembayaran hutang itu perlu berada di atas dalam senarai apa yang perlu kita lakukan dalam kehidupan. Bukan apa, kita sudah berjanji hendak bayar. Bayangkan senario kita pergi sebelum membayar hutang-hutang kita...

Wanita & Arah...

Saya hairan, mengapa wanita-wanita yang saya kenali,

1. Jika meletak kereta di pusat beli belah atau kompleks, mereka tak ingat di mana mereka letak kereta.
2. Mereka ingat tempat yang mereka mahu pergi, tapi tak ingat jalan untuk ke sana.

Inilah yang membingungkan saya...mmmm...

Sarkas..."Reload".

Jika berita ini benar RM1.8mil ... for a Facebook page? memang ada sesuatu yang tak kena atau sarkas "the IN thing" sekarang di Malaysia?

Ah sekurangnya pemerintah ada "sense of humor" kan kan kan :p

*Juga baca ini Tourism Ministry: RM1.8 million spent on Facebook pages

Terbaru 15hb Jun 2011 Kenyataan Akhbar Dari Kementerian Pelancongan

1. Mentaliti mereka ini jika kami persoal kami ini pembangkang? Lihat saja pos-pos para penyokong projek ini. Kebanyakan kita soal kerana kita sayangkan negara. Bukan "bodoh-bodoh" soal. Kata hendak rakyat pandai? Bukan jika malu bertanya sesat jalan?
2. Juga menurut mereka apalah sangat RM1.8 itu. Hendak yang terbaik perlulah bayar untuk terbaik. Ta'kanlah hendak suruh bebudak universiti buat bukan? Ini mentaliti merendahkan kebolehan kita sendiri. Ini juga menunjukkan betapa wang hampir RM1.8 juta itu apalah sangat bagi mereka.
3. "Breakdown" tak ada ke? Cubalah letak misalnya spanar RM300 ke buku "Dummy" RM200 ke. Ini letak macam:

1. Baju koboi 1
2. Pistol 2
3. Kuda 8

Jumlah RM1.7juta. Boleh?

Akhirnya, sekali lagi komunikasi di pihak bertanggungjawab gagal. Kata perlu belanja besar, tetapi mengapa pula ada kegagalan komunikasi antara Kerajaan dan rakyat? Jika dari awal dirancang dan diterangkan secara terperinci tentunya hujan renyai tak jadi ribut.

Masih...Sarkas :p

Ahli-ahli Parti Politik...

Saya benar tidak faham kenapa ahli-ahli parti-parti politik sibuk hentam dan kritik antara satu sama lain sedangkan parti-parti mereka sendiri tidak betul.

Mungkin mereka bukan ahli atau mungkin ahli pada definisi politik ialah mereka yang perasan diri mereka sempurna?

Tapi parti Tupperware memang kewl haha...

Ali Mekanik...




Dia sedang naik basikal di taman bila tayar pengimbangnya tercabut. Terjatuh, dia merengek sedikit.
Waktu itu saya tiba.
Selepas saya baiki, dia capai spanar dan mulakan kerjanya.
Inilah saat-saat indah yang diabadikan.