header-photo

Ah Mak Ni!!!

Pagi itu redup. Dia mendongak mencari mentari, namun hanya awan-awan kelabu mewarnai langit. "Nak hujan...," hatinya berkata dan dia meneruskan langkahannya menuju ke kereta. Sesekali terasa nyaman angin yang berlalu menyelimuti seketika diri yang sedikit peluh itu. Langkahannya dicepatkan. Dia terbayang dan impikan penyaman udara keretanya itu.
"Jalil!...Jalil!"
Terhenti, dia menoleh mencari...
"Jalil!"
"Aaa ya?" sebaik pandangannya mengenal pemanggil. Makcik Nah yang tinggal bersebelahan unit kondonya kelihatan berlari-lari anak kearahnya. Dia tersenyum.
"Boleh makcik tumpang?" agak termengah.
"Oh boleh. Makcik Nah nak ke mana?" sambil beriringan berjalan menuju ke keretanya.
"Kl," masih termengah dan terkadang terpaksa berlari anak.
Dia sedar langkahannya terlalu pantas buat Makcik Nah, "Kl besar makcik," sambil cuba memperlahankan langkahannya. "Kl kat mana makcik?"
"Errrr...errrr," menarik-narik selendangnya yang terlayang-layang tertiup angin. "Errrr...kat mana tu...alaaaa makcik lupa pulaaa.."
Dia terhenti seketika.
"Kau ni jalan cepat sangat!"
Senyum, "Maaf Makcik Nah."
"Haaaaaa...makcik nak pergi Astro!"
"Astro?" Aku terkejut.
"Haaa cepatlah! Apa kau tercegat tu?"
Tersentak, dia sedar Makcik Nah di hadapan. Dia melangkah semula dan bertanya sebaik seiringan dengan Makcik Nah, "Buat apa pergi Astro?" sambil menyeluk saku seluarnya mencari kunci kereta.
"Makcik nak beli tiket."
"Tiket apa makcik?"
"AF. Esok final. Takut habis nanti!"
"Haaaa?" terhenti.
Makcik Nah seakan terkejut dan berhenti juga. "Ha, kenapa kau Jalil?"
"Makcik nak pergi Astro beli tiket AF? Makcik nak pergi tengok konsert AF?"
"Ha ya lah. Kenapa?"
"Tiket jual kat Astro ke?"
"Ya lah...kat mana lagi? Eh apa kau tercegat tu Jalil. Cepatlah! Nanti habis pula tiket tu!"
Menggeleng, dia tersenyum. Sebaik sampai di keretanya, tangannya meraba-raba kocek seluarnya. "Alamakkkkkkk..."
"Ha kenapa Jalil?"
"Errrr...saya tertinggal kunci kereta!"
Pagi itu sepanjang perjalanan dia dileteri Makcik Nah tentang orang-orang muda zaman kini yang terlalu terkejar banyak perkara sehingga tercicir beberapa perkara yang lain. Pagi yang kelam itu membawa pelbagai rasa bagi dirinya. Terkadang mahu saja dia berhenti kereta dan mencekik Makcik Nah. Namun, apa yang mampu dilakukannya hanyalah membayangkan adengan itu. Dalam umur menjangkau 60an itu, tenaga Makcik Nah bercakap memang mengalahkan mereka yang sepertiga umurnya. Sesekali dia menyampuk bertanya. Sesekali dia senyum. Sesekali dia ketawa. Tetapi, banyak kali dia mahu saja memberhentikan keretanya. Namun, mengenangkan Alia, dia pendamkan saja niatnya itu.
Beberapa hari selepas itu, dia mendapat tahu Makcik Nah tidak dapat tiket. Dia tersenyum nakal. Entah mengapa dia rasa puas. "Padan muka!" kata hatinya.
"Assalamualaikum!" sebaik dia membuka pintu setelah mendengar loceng pintunya berbunyi.
"Wa'alaikumsalam. Oh makcik Nah...sila masuk."
"Tak apalah. Ni makcik nak cepat."
"Makcik nak pergi tengok AF ke?"
"Hishhhhh ko ni. Hari tu kau hantar aku kat tempat salah. Dorang kata mana ada jual tiket kat sana."
"Manalah saya tahu makcik. Lagipun makcik yang suruh..."
"Eh dah, dah macam orang tua berleterlah kau ni Jalil. Ni makcik nak bagi kad jemputan ni."
"Kad jemputan?"
"A'ah. Ni si Alia nak nikah bulan depan!"
"Haaaa?"
Waktu itu aku terdengar sesuatu membisik, "Padan muka!"

*Dedikasi kepada mak - Walaupun anakmu ini tidak suka AF, namun saya pasti mak tidak peduli...dan bila terfikirkan dia gembira, saya senyum, saya kalah dan ini satu kekalahan yang saya terima dengan hati yang senang.