header-photo

Akhirnya....

Awal pagi saya akhirnya ambil keputusan untuk "bersara" dari FB. Perkara ini sudah agak lama saya fikirkan sebenarnya. Saya begitu rasa saya membuang masa dengannya - ini rasa saya dan tidak bermaksud saya menyatakan yang sama kepada rakan lain kerana pengguna lain menggunakannya dengan cara lain atau niat lain. Mempunyai telefon pintar juga tidak membantu buat saya. Jadinya untuk mempunyai masa untuk perkara-perkara realiti lain ini jalan yang terbaik buat saya. Saya juga sangat merindui untuk "menulis" semula sebenarnya.
Akaun ini masih wujud untuk urusan penggendalian FB Pak Samad dan sesekali apabila saya buat entri baru di blog akan muncul  di status melalui twitter (applikasi pertama yang saya hentikan hampir 100% kecuali apabila membuat entri di blog dan di mesej). Saya juga boleh dimesej dan ditambah sebagai kawan. Saya juga boleh diikuti melalui "BBM Channel" Luluhkan Hatiku - "barcode" atau nombor BBM ada di sebelah kanan atas blog ini.

Saya ucapkan terima kasih kepada semua. Semoga Allah yang Maha Esa merahmati dan berikan yang terbaik buat kita semua. Amin.

Romi & Juli 17.0...

Romi cuba mewaraskan...

Romi & Juli 16.0...

Sang Romi masih cuba telan realiti...


Luggage...

Minggu yang agak menarik. Saya tidak sedar ada perang berlaku di belakang saya dan apabila sedar, bila debu berdikit menyembah bumi, banyak perkara juga yang ketinggalan. Namun, perkara yang lepas - walaupun masih diperkata - saya - seperti biasa - tidak layan sangat. Ini memang saya dan sebab inilah juga terkadang saya terlontar dalam alam ketidakpuasan orang lain.

Jadinya ada orang mahu membantu dengan berurusan dengan pihak yang lain. Saya dapat tahu dan suruh dia hentikan. Tetapi mungkin atas gelora diteruskan jua dan berlakulah pertikaman lidah - setahu saya dan berlaku dibelakang saya. Hal ini sebenarnya sudah saya tulis dalam blog. Saya nyatakan halal. Noktah. Tersimpan kemas jauh dalam lubuk hati. Dan kerana ini berlaku, saya tidak boleh ambil sikap lepas tangan. Saya perlu bertanggungjawab dan kini saya nyatakan bahawa jika ada apa-apa yang saya terhutang, mohon senarai dan in shaa Allah saya selesaikan Saya semudah ini. Hidup tidak perlukan "luggage" yang tidak berfaedah buat saya - hutang, bukan orangnya ya.

Dan bercakap tentang "luggage", hari itu ada seorang kawan menghubungi...

Dia: Bro, lu ada beg besar tak?
Saya: Beg besar?
Dia: Ya, gua nak pergi Golok.
Saya: Golok?
Dia: Ya, Golok.
Saya: Buat apa?
Dia: Adalah...
Saya: Pergi Golok bawa beg besar?
Dia: Pergi dengan bakal bro...
Saya: Bakal?
Dia: Saya nak nikah kat sana...

Dia ini sudah berkahwin. Anak ada. Tetapi, bila ke Golok untuk bernikah satu lagi...ini "luggage". Buat siapa? Fikirkanlah.

Nota Diri...

Sudah lebih lapan tahun saya buka blog ini. Sebelum ini saya menulis catatan kehidupan di merata laman maya. Akhir ini, mungkin sejak setahun ini saya amat kurang mengemaskini blog saya ini. Konflik kehidupan. Saya akui.

Ada masanya saya di jalan yang tiada persimpangan. Dan jika ada pun simpang yang kecil. Namun sejak setahun yang lalu saya tiba di satu persimpangan yang bakal ubah kehidupan saya. Kehidupan statik, tiada arah buat saya begini. Saya tidak berganjak dari persimpangan ini. Berkeputusan, tetapi tidak berganjak. Jadiny saya seakan dalam "limbo". Bergantungan tanpa arah. Semuanya spontan. Semuanya tanpa sasaran atau destinasi khusus.

Jadinya saya di sini. Menerima apa saja yang datang. Ada yang melukakan. Ada yang menggembirakan. Tapi, saya masih di sini. Melihat kehidupan dan sesekali cuba menggembirakan yang di sekeliling kerana kepada saya jika sekeliling saya positif, saya positif. Itu saja. Masalah.

Tidak lama lagi hidup saya ini akan berubah in shaa Allah dan saya tidak boleh begini. Saya perlu fikirkan beberapa perkara. Perkara yang asas dalam kehidupan. Hanya beberapa hari yang lalu saya ditegur tentang tanggungjawab saya kepada anak. Benar, saya sangat ketinggalan dalam soal ini. Akur. Namun, saya tahu dalam lubuk hati, saya berikan segalanya kepada soal ini setakat yang saya mampu dan ini menimbulkan juga persoalan lain.

Hidup memang begini. Lebih lagi berusia begini dengan status begini. Setiap malam sebelum melelapkan mata, saya impikan yang indah-indah buat mereka ini, termasuk diri saya - doa penutupnya.

Saya harap kali ini laman ini hidup segar kembali dengan catatan kehidupan saya. Semoga saya memilih jalan yang betul dan tidak lagi menanti di persimpangan ini. In shaa Allah.

Proses Terbitan SML...

Dahulu saya nyatakan betapa proses penerbitan novel Adik Datang - terbitan pertama WB - adalah yang mencabar sekali. Tiada banyak rintangan sebenarnya. Cuma itu usaha pertama dalam bidang yang saya tidak tahu langsung dan terperangkap dalam sawang bayaran yang dikenakan oleh yang menguruskannya - saya masih rasa bayaran itu SANGAT tinggi. Apa yang berlaku, saya biarkan berlalu dan jadikan pengajaran dan peringatan.

Semuanya berlalu dengan pantas sekali dan lebih 12 buku berlalu selepas itu - saya tahu kami ini bersifat "siput" dalam penerbitan kerana misi utama menerbitkan semula karya-karya Bapak sahaja - dan peluang menerbitkan novel Salina hadir. Ini satu proses yang panjang dan perit. Ini adalah proses penerbitan yang paling mencabar buat saya, waktu itu, sehingga saya temui Sungai Mengalir Lesu.

Dari penyediaan dana yang memakan masa berbulan hingga ke pereka bentuk yang bertukar berkali kerana yang asalnya "merajuk" - tetapi terima bayaran juga  (halal) - tidak bertepi, proses editorial yang mahu lupuskan terus masalah kesilapan pada Salina, kembali ke dana, terus ke masalah pereka bentuk lagi, dana, pereka bentuk dan seterusnya. Ini bukan mudah. Ini seperti gunung yang perlu didaki walaupun ia hanya sebuah novel bermuka surat 160, bersaiz 5" x 8" dan berkulit keras. Novel ini juga agak perit mencari pengedar kerana - pada rasa dan pengalaman saya - kedudukan Bapak yang dianggap kiri dan kedai buku lebih suka jual buku yang pelik judulnya dengan kaver yang "hip". Tiada masalah dalam bab ini. Saya sambut cabaran memasarkannya.

Jadinya kini saya tiba di penghujung SML. In shaa Allah minggu ini mula cetak dan alhamdullillah walaupun hanya 1000 naskhah (saya mahu cetak 3000, tetapi tidak cukup dana), ia hampir habis dijual. Dalam padang tugasan, ada beberapa tugas yang sedang berjalan seperti penerbitan 5 buku Salmi Manja, sebuah antologi Puisi Bapak dan saya timbang-timbang antara Hujan Pagi, Langit Petang dan Lazri Meon. Dalam gelora badai yang melanda dunia penerbitan saya sebelum ini, saya harap ia menjadi sedikit tenang. Namun, saya bersedia juga kerana tidak semua perkara harusnya begitu.

Saya sebenarnya amat rindu untuk menulis semula...

*Naskhah SML boleh dibeli dengan menghubungi: helmysamad@gmail.com - harga RM40 Semenanjung / RM45 Sabah atau Sarawak. Kulit keras, 160ms dan ditandatangani Pak Samad.

Sungai Mengalir Lesu

Novel Sungai Mengalir Lesu ini akhirnya akan siap cetak 3hb Mac 2014.
Berhalaman 160 mukasurat / Kulit keras dan ditandatangani Pak Samad.
Hanya dicetak 1000 naskhah dan kini tinggal sekitar 400 naskhah setelah dipesan awal oleh pelanggan. Anda boleh dapatkannya dengan e-mel: bawahpohonrendang@gmail.com
-Stok Terhad-

Apakah...?

Ini berlaku hujung minggu lalu...

Sekitar jam 3 pagi selepas saya buat apa yang patut, akhirnya saya labuhkan diri atas tilam. Nyata tubuh ini lelah kerana terus rasa aman dan selesa, lantas mula terbuai dan tiba-tiba rasa muka saya - sebelah kiri (tidur mengiring) disentuh-sentuh.

Saya menoleh sambil buka mata yang malas. Rupanya rambut-rambut yang menyentuh lalu saya berkata, "Bro, apa hal?" kerana saya se rumah dengan Rahmat yang rambutnya panjang. Dan saya langsung terfikir bahawa saya dalam bilik saya yang terkunci. Masakan Rahmat boleh masuk? Lagipun jika ada apa-apa dia akan mengetuk pintu atau jika saya "tidur mati" dia akan buat panggilan telefon.

Saya terus menoleh dan benda itu sekaligus terbang melayang. Saya bangun dari katil dan melihat sekeliling. Tiada apa.

Begitulah salah satu adengan hidup ini.

Maktub...

Entah mengapa setelah beberapa lama menyepi, jiwa ini meronta menuntut sesuatu catatan untuk ditontoni dunia. Mungkin rasahati yang gelisah...

Pernah tidak kita mengambil masa tentang sesuatu perkara dan akhirnya bila berkeputusan kerana rasa yakin, lantas melaksanakannya dan tidak lama selepas itu, terbukti salah? Saya pernah dan dalam usaha mengelakkannya dari berlaku, saya ambil masa dalam banyak perkara penting. Ini sedikit banyak membantu. Namun, ada beberapa perkara penting yang masih difikirkan akhirnya menuntut keputusan setelah tiba waktunya. Di sinilah penilaian seorang lelaki seperti saya diduga. Dan perkara sebeginilah yang sering akhirnya membuat saya terluka hati kerana kegagalan dalam mengawal nafsu - ini bukan tentang seks. Saya tergigit kerana menggigit lebih dari mampu kunyah. Itulah hidup - sekurangnya bagi saya.

Ini akan ambil masa yang lama untuk sembuh...
dan semoga bunga yang terpetik itu
yang kini dilepaskan bebas
terbang tinggi, walau lesu
jatuh longlai di bumi subur
tumbuh semula dalam sayu
akhirnya dipetik yang termaktub.

Begitulah,
dan aku
perlu kenal di mana harus aku bermuara.

SML: Draf awal...

Sungai Mengalir Lesu:
Draf awal kulit...
Masih melayang-layang memetik ilham yang ada.

Sungai Mengalir Lesu...

Proses penerbitan novel Sungai Mengalir Lesu sudah lama bermula. Jangkaan awal akan terbit sekitar Julai atau Ogos 2013.

Seperti biasa, ia tertangguh. Kali terakhir saya bertemu bapak, dia sarankan agar novel ini diterbitkan tahun hadapan. Sebagai penerbit, saya bantah. Dia senyum. Saya senyum - saya tahu dia cuba melengahkan. Saya katakan kepadanya, untuk tahun 2014 ada tiga karya yang akan diterbitkan...Hujan Pagi, Langit Petang dan Daerah Zeni. "Banyaknya," kata Pak Samad tersenyum. "Perlu," jawab saya tersenyum juga.
Kami memang selalu begini...
In sya Allah novel ini akan berada di pasaran sebelum tahun ini berakhir.

Ketetapan...

Semalam (Sabtu), selepas maghrib, saya duduk berbual dengan seorang ustaz. Saya bercerita tentang kesyukuran saya sering terkejut sepertiga malam yang akhir dan dapat tunaikan solat-solat sunat. Dia kata Allah sayang kita dan sebab itu saya dikejutkan dan in sya Allah usaha saya itu diterimaNya. Dia juga bercerita kejutan itu dari Allah. Apa yang saya lakukan selepas itu penting dalam menentukan baik buruknya. Ada yang terjaga, lihat jam, tarik selimut semula. Itu manusia yang rugi. Ada yang bersyukur terjaga dan beramal ibadah. Dia untung. Dia juga usulkan agar saya kunci sahaja jam agar usaha sepertiga malam itu diteruskan dan disebatikan dalam diri - menjadi rutin.

Jadinya hari ini (Ahad), saya sedikit terseliuh tentang soal "ketetapan" itu.

Ada Aku Kisah...

Jika kita perasan, cuaca waktu ini sudah macam masuk musim tengkujuh - sekurangnya itu yang saya rasai di Lembah Kelang. Tidak tahulah bagaimana cuaca di negeri lain.

Cuaca sebegini tentunya mempengaruhi "mood" apa saja yang hidup. Kucing-kucing jantan terutamannya waktu sebegini akan lebih garang dan akan menyerang - untuk mempertahankan wilayahnya - kucing-kucing jantan yang lain - sebab itu jika anda ada kucing jantan, akhir ini tentu saja ada luka-luka sana sini.

Kucing betina juga tidak terkecuali sebenarnya. Mereka juga diserang. Cuma serangannya berlainan sedikit. Ada yang rela. Ada yang tidak. Tetapi, hasilnya sama. Tidak lama lagi akan bertambah populasinya.

Dan bercakap soal serangan, manusia juga tidak terlepas. Akhir ini banyak serangan yang dilakukan manusia sesama mereka. "Tool" manusia ini lemah dari segala bentuk fizikal kecuali akal - lantas terikat dengan undang-undang dunia dan akhirat. Kerana itu kita perlu perkakasan baik berupa senjata, kenderaan, gajet dan apa sahaja yang ada - lihat saja diri anda. Kucing tidak perlu semua itu. Ia bergerak dengan naluri semulajadi. Dia tidak perlu baju, kasut atau jam apa lagi telefon pintar. Maklum itu beza binatang dengan manusia.

Jadinya sebesar mana kita fikir diri kita ini, akhir  selain hujan, akan turun juga kita masuk kubur. Tubuh fizikal dimakan ulat dan cacing. Tubuh halus ada kemungkinan dibelasah berulang abang malaikat yang taat setia kepada Allah yang Maha Esa. Itu belum kira waktunya kita dibangkitkan.

Dan sebagai manusia yang lemah - memang kita lemah - kita ini sebenarnya mencari apa? Ramai keliru dan mungkin sahaja terhijab. Yang benar bukannya susah sebenarnya. Mencuri salah. Membunuh salah. Memfitnah salah. Berzina salah dan sebagainya - semuanya telah termaktub dalam al-Quran. Dan sebab terkeliru dan mungkin terhijab, manusia mendera akalnya untuk membolehkan hal-hal sebegini menjadi perlu atau betul atau halal. Ada yang belit ayat-ayat suci hingga mencuri itu perlu - atau ada definasi yang sesuai bagi citarasanya - atas sebab "survival". Sama juga membunuh atas sebab-sebab agama. Memfitnah bukan fitnah tetapi pertanyaan atau selorohan dan sebagainyalah. Maklum sahaja bila akal kurniaan Maha Pencipta itu disalah guna. Kita terlalu terbuai duniawi dan sebab itu mungkin manusia seperti saya ini amat susah atau terhijab dari pemikiran tentang persediaan ke alam lain.

Akhirnya apa yang benar? Jika ini ditanya, ia bermakna anda sebenarnya dalam satu masalah yang besar.

Terimbas kembali kepada sang kucing, baik yang jantan atau betina, saya selalu berkata, "Korang ni boleh tak jangan pancut atau buang merata?" sambil merenung kepada mereka. "Goldfish", kucing alpha di sini buat tidak tahu dan saya pasti saya terdengar, "Ada aku kisah?" darinya.

"Ada aku kisah?" sebenarnya beza kita dengan binatang.

Cempedak Goreng...

Setahun lebih yang lalu, di gerai hadapan kafe ini jual cempedak goreng 3 biji satu ringgit. Tahun ini dua biji satu ringgit. Saya jangkakan tidak lama lagi mungkin 3 biji dua ringgit - agaknya. Saya lebih lihat dari sudut nilai matawang semakin kecil. Bukan harga cempedak goreng semakin mahal.

Lalu seperti biasa fikiran saya mula melayang...alangkah bagusnya jika saya ada tanah. Boleh tanam cempedak, durian, rambutan, manggis, nangka. Boleh tanam sayur-sayuran. Boleh buat kolam ikan. Boleh pelihara ayam, biri-biri dan lembu. Boleh juga ada kucing yang ramai. Erti kata lain, mandiri. Lebihan boleh jual buat beli beras dan kopi. Petang boleh santai bawah pohon cempedak, menulis, nikmati kopi, rokok dengan suasana menyamankan. Bila tiba waktu boleh ke surau dan jika diizinkanNya jadi ajk surau. Pagi-pagi boleh cari cendawan atau mamancing ikan. Petang layan saudara atau sahabat yang datang...

Saya terjatuh dari lamunan. "Ini hidup orang bersara...ada duit atau harta atau beringat semasa muda." Saya terlalu duniawi dahulu. Jadinya kini saya masih perlu bekerja mencari nafkhah dan bersedia untuk membayar harga tiga biji cempedak goreng dua ringgit yang saya ramalkan itu.






Syurga...

Saya sedang bercukur bila lahir rasa seperti, "Apa sebenarnya aku ini?" di hadapan cermin dan rasa ini berkembang kepada persoalan-persoalan lain - lebih kepada penilaian diri sendiri.

Saya tahu hidup ini terlalu singkat dan untuk menyelami isi hati orang lain (apalagi menyibuk) adalah satu usaha yang sebenarnya membuang masa dan merugikan. Jadinya saya kurangkan masa di laman maya.

Saya rasa kita terlalu khayal dengan duniawi, tentang kebendaan, tentang pegangan hidup orang lain dan ini merebak hingga kita menyatakan sesuatu - yang kita rasa tetapi tidak tahu hujung pangkal apalagi benar atau tidak.

Saya mahu baiki diri. Saya mahu fikir tentang diri saya - segala yang saya fikir dan lakukan. Saya mahu  syurga.

Dan jika itu menyalahi, saya pasti ada sesuatu yang sangat salah dalam kehidupan ini.

Bersyukur...

Saya diberitahu betapa beruntungnya saya kerana bapa saya...
Saya rasa, kita semua patut bersyukur akan siapa diri kita dan siapa keturunan kita.
Bukankah itu anugerah Allah?