header-photo

Pelangi...

Ini satu kisah benar.

Ada seorang insan. Hidupnya agak susah. Namun dia terus berusaha. Dia mengadu pada Tuhan setiap kali dia kesepian - selalunya waktu malam. Sering dia terlena semasa bercerita. Esoknya, sinaran pagi memberi dia kekuatan dan harapan. Dia teruskan usahanya. Begitulah hari demi hari hingga satu hari dia dibentangkan dengan satu peluang di mana ia akan menyelesaikan banyak masalahnya. Dia bersyukur. "Akhirnya...." bisik hatinya.

Namun, ia tidaklah semudah yang disangka. Peluangnya itu perlu modal. Dia berusaha mencarinya. Cariannya berakhir dengan jalan buntu. Dan setiap masa dia kesepian - selalunya waktu malam, dia akan bercerita atau mengadu kepada Tuhan. Tercari-cari jawapan dan mana silapnya itu hingga terhalang akan peluang yang ada itu. Berulang...ulang...ulang...

Saya sering berkata kepadanya, "Kadang-kadang Allah mahu menduga. Ada sesuatu untukmu. Sabarlah."

Dia menggeleng, "Entahlah. Terkadang hatiku berbisik jahat dan anehnya aku mula percaya."

Sesuatu yang merbahaya. Manusia sering kecundang dalam dugaan. Saya mahu membantunya, tetapi tidak mampu. Saya juga lihat dia dikecewakan oleh orang-orang yang "kononnya" menyayangi dia. Bukannya mereka tidak mampu, tetapi saya kira mereka lebih tidak percaya kepadanya. Dalam dunia kini, saya faham, manusia itu pentingkan wang dan harta. Mungkin mereka tidak sedar, ada sebab mengapa mereka "diberi" semua itu...

Saya doakan kawan saya itu terus tabah dan sabar. Pastinya ada pelangi buatmu akhirnya...itu janjiNYA kepada mereka yang tabah dan sabar.

2 reaksi:

EZAN IDMA said...

seperti kish saya :)

Anonymous said...

Tuhan tak beri apa yang kita mahu, kerana Tuhan tahu dan Dia beri apa yang kita perlu.










-melati