header-photo

Cerita-cerita Kayangan: Pak Kassim...

Bermula hari ini saya paparkan kisah-kisah kayangan saja...hingga diberitahu kelak.

Pak Kassim seorang petani. Tanah dua ekarnya mengisi keperluan hidup keluarganya. Anak-anaknya seramai 8 orang - 4 lelaki dan empat perempuan (sungguh adil pembahagian kuasa Ilahi diberitahunya kepada orang) hampir lengkap pembelajarannya. Yang tua seorang jurutera. Yang paling muda masih belajar di sebuah universiti tempatan.

Walau anak-anaknya menghantar wang setiap bulan, Pak Kassim masih tetap setia pada tanahnya. Walau berkali didesak anak untuk berehat, Pak Kassim tidak sedikitpun kendurkan usahanya. Malah, dia semakin rajin mempelbagaikan tanamannya. Dia semakin banyak bersedekah. Dia semakin lipat usaha fardu ain dan kifayahnya. Anak-anaknya impikan emak dan abah yang kini boleh bersenang. Menikmati kehidupan. Mereka tahu emak dan abah berhak sesuatu yang lebih baik atas usaha mereka selama ini. Namun Pak Kassim dan isterinya Mak Leha masih tetap seperti dahulu. Dan mungkin kerana anak-anak sudah tiada bersama, usaha mereka sebenarnya lebih dari dahulu.

Perjalanan menuju kematian harus lebih dilipat kali gandakan. Semakin dekat semakin keras usahanya. Kita pulang harus dengan bekal yang mencukupi atau setidaknya cuba cukupkan. Itu yang sering Pak Kassim beritahu saya. Hidup keikhlas-ikhlasnya Helmy...nasihat akhirnya.

4 reaksi:

Anonymous said...

Helmy? Tak ada nama lainkah? Hehehe..

Khairul Hakimin B. Muhammad said...

:)

EZAN IDMA said...

harap aku mmpunyai ketabahan dan kecekalan seperti pakcik kasim dan mak leha :)

utusanjiwa said...

seperti kekuatan dan kecekalan watak seorang tua di kaki gunung