header-photo

Realiti...

Sedang saya bakar sekeping lagi lukisan, saya menerima pesanan ringkas. Berhenti, saya membaca. Tiada reaksi sangat dari saya kerana waktu itu rasa di hati pada emak yang tidak sihat dan anak-anak. Telefon berbunyi lagi. Pesanan ringkas lagi dan saya tidak kisahkannya lagi.

Hidup ini terlalu pendek dengan manusia seperti saya mahu melakukan bermacam yang tentunya banyak jua akan tidak diterlakukan atau gagal. Banyak dalam kepala dan banyak juga tidak signifikan sebenarnya. Apa di depan mata saya waktu itu - lukisan - sudah hampir selesai apinya yang tadinya garang, tetapi kini menagih sesuatu untuknya sambung hidup. Saya kira kita pun begitu. Ada masa kita sangat lemah, masa kita mula belajar, masa kita garang dan di kemuncak dan tiba-tiba kita sedar masa kita sedang meluru laju menurun dan akhirnya masuk kubur.

Saya melihat emak dan berkali berfikir, "Adakah kita benar-benar manusia atau binatang yang bertopengkan wajah manusia?" Sudah agak lama dia begitu dan sudah beberapa kali dibedah dan beberapa kali pembedahannya gagal dan perlu dilakukan semula dan semua ini yang paling menyedihkan sangat bergantung kepada wang. Jadinya saya buka semula koleksi-koleksi lukisan pemberian bapak dan mula menawarkannya kepada umum. Itu tiga minggu yang lalu.

Kini saya melihat sekeping lagi lukisan menjadi abu. Sudah dua dan saya akan teruskan lagi minggu hadapan hingga tiada lagi. Tiada apa yang kekal dan saya tidak mahu apabila orangnya sudah tiada barulah masyarakat berebut-rebut memuji atau berlakun menghargainya dan karyanya.

Saya tidak risau kerana tiada apa yang kekal Cumanya saya sangat kecewa kerana emak yang begitu dan saya hanya mampu berdoa Tidak lebih. Tidak kurang....

3 reaksi:

Forskning Beta said...

Bakar di sini bermaksud jual untuk dapatkan wang biaya perubatan?

Semoga Tuhan mempermudahkan.

Helmy Samad said...

Salam.

Bakar di sini maksudnya bakar lukisan sebab tidak laku :)

Forskning Beta said...

Owh, bakar secara realiti. itulah tajuk entry ini :)

Semoga ibu lebih berkaadaan baik.