header-photo

House...

Saya diberitahu...

Semasa sekumpulan doktor pelatih diberi taklimat oleh Ketua Jabatan (sebuah hospital kerajaan baru di Selangor), dia telah bercakap tentang rasuah. Bagaimana dia benci dan tidak akan tolak ansur. Saya sokong dan terharu.

Sebaik itu, dia menoleh ke seorang pelatih dan berkata dia tahu siapa ayah pelatih itu. Dia tahu ayah pelatih itu seorang ahli politik yang korup. Dan dia bertanya mengapakah si pelatih hendak jadi doktor sedangkan keluarganya "kaya raya" (hasil korup). Dia juga cabar agar pelatih itu beritahu ayahnya tentang apa yang dikatanya. Ini semua dilakukan depan pelatih-pelatih semua.

Saya cuma tidak faham mengapakah manusia begitu kejam sekali? Mengapa perlu aibkan doktor pelatih itu depan rakan yang lain? Saya tidak tahu bagaimana Ketua Jabatan ini (seorang Doktor Wanita) boleh bertindak demikian. Mana sifat professional? Mana keimanan puasanya? Mana logiknya?

Saya kesiankan adik saudara saya itu (juga seorang doktor pelatih wanita), tetapi inilah harga yang terkadang kita terpaksa bayar jika mempunyai pertalian dengan orang yang dikenali. Namanya manusia. Dan manusia itu tidak sempurna. Sering lalai dan terikut alunan nafsu amarahnya. Redha dan tabah ya dik...

5 reaksi:

Anonymous said...

Kasihannn...

JHaZKiTaRo said...

kesiannya.. anyway, salam ramadhan dari penuntut di bumi Eire.. blog hopping.. kalau rajin, lompat2 laa ke blog hamba.. :)

lyna ua said...

Sayang sekali...walaupun sudah berpelajaran tinggi-tinggi, minda masih tidak terbuka dan cetek. kebijaksanaan di humban ke tepi. Malu untuk negara dan bangsa!

Fizahanid said...

apabila akal tidak dikemaskan dengan santun dan tatasusila, begitulah adanya..

mama said...

itulah situasi yang sering kita lalui. kesal kerana kalau yang berkata-kata itu level pemikirannya telah mencapai tahap menara gading namun pengucapannya dan ekspresi terhadap pegangannya berada di level yang paling bawah setara atau hampir tidak punya level langsung...