header-photo

Jerebu seberang...

Hari ini yang menarik perhatian saya adalah apabila membaca sebuah artikel di Mingguan Malaysia. Tergeleng sedikit sambil tersenyum, saya merasakan ada tangan "halimunan" sebenarnya di sebalik tulisan sebegitu.

Saya senang kerana selama ini tiada "benang basah" yang dapat ditegakkan - apa yang ditulis seperti biasa seperti sebuah "skrip" dalam novel cinta remaja yang mungkin saja memercik indah bak bunga api. Saya "mahu" rasa terhina, tetapi walau dihadam dari beberapa sudut, aneh...saya tidak mampu rasa begitu. Mungkin saja kerana tulisan itu tidak ditujukan kepada saya. Mungkin saja saya tiada "jiwa" sastera. Tapi, saya lebih rasakan ini seperti situasi "adakah harus aku menyalak balik pada anjing (atau anjing-anjing) yang menyalak padaku?"

Ah, jerebu...

1 reaksi:

zaidakhtar said...

Bang Helmy,

saya sendiri tidak rasa 'terhina'. tembakannya tidak sipi, tapi jauh tersasar terbang bersama debu.

biarkanlah dia berasa seronok dpt menyerang saya. lgpunm, saya bukan menghentam peribadi, tapi menegur institusi.