header-photo

Untuk "Buffet" atau tidak...

Minggu lalu saya ditanya, "Mengapa makan sikit saja? Rugilah..," oleh salah seorang makcik saya - saya ada dalam 20 makcik.

Saya dijemput berbuka puasa di sebuah kelab - ini sudah seakan "ritual" setiap kali Ramadhan - oleh salah seorang makcik saya yang bermain golf. Saya sebenarnya tidak suka berbuka puasa secara "buffet". Saya tidak biasa dan tidak amalkan mengisi perut hingga sendat dengan bervariasi makanan. Arwah datuk dulu sering berpesan dan terima kasih kepadanya, kini saya "jarang" makan hingga sendat usus perut - kenyang - dan tidak perlu ENO atau Alka Seltzer. ("Jarang" kerana sesetengah tempat menyediakan makanan yang bahagiannya agak besar - dan masa ini tercari ENO atau Alka Seltzer!)

Saya juga rasa "buffet" itu sesuatu yang harus dielakkan oleh umat Islam. Makanan yang banyak dan bervariasi dengan bayaran yang dikenakan agak tinggi, ia menggalakkan kita makan, makan dan makan kerana selain dari mengisi selera nafsu yang terkobar, ia juga melahirkan satu pendirian, "Aku dah bayar mahal, takkan nak makan sikit? Rugilah!"

"Mengapa makan sikit saja? Rugilah...".
Saya hanya senyum...andai dia tahu saya hadir sebenarnya hanya kerana silatulrahim...

2 reaksi:

Jiwa Rasa said...

Saya pun tak berapa gemar dengan buffet.

Saat yang paling saya tak selesa, setengah jam sebelum waktu berbuka. Ketika semua orang berebut-rebut mengambil makanan mengikut nafsu. Macam sebulan tak makan!

Helmy said...

Tapi dugaan paling besar, setengah jam sebelum buka puasa, ada yang berebut juga, duduk sebelah kita dan terus makan....azan belum lagi!