header-photo

Pencatat Kedai Kopi...

Saya seorang pencatat/penulis di kedai kopi. Saya lebih banyak berkarya di kedai kopi. Entah mengapa bila di kedai kopi saya begitu. Mungkin kaffeina itu. Mungkin nikotina. Campuran kedua - (kimia?) ini merangsang urat mencatat - agaknya. Mungkin juga suasana. Saya sangat selesa di beberapa kafe. Dan waktu ini kafe di Aeon AU2 menjadi pilihan.

Di satu sudut, dengan secangkir kopi hitam, tanpa gula mahupun susu/krim di sisi, saya mula memerhati sekeliling.  Dalam pemerhatian saya itu akan timbul watak-watak. Anak-anak yang berlari riang atau menangis menagih sesuatu mengingatkan saya tentang Ali. Tiga orang pakcik kulit putih (Amerika) yang berhijrah ke sini selepas pencen mengingatkan saya tentang Ray. Makcik yang terpaksa dipimpin - mak saya. Mamat "rugged" - Indie. Wanita tinggi lampai bertudung - ...

Saya mula menulis - rasa hati atau apa yang sudah terpendam di campur dengan suasana dan watak-watak. Di sini permulaan cerita-cerita saya. Tidak lama, sekitar 45 minit hingga satu satu jam. Saya akan pastikan apa saya yang ditulis/catat itu selesai. Semuanya berlalu pantas. Sesetengah sampai ke blog. Sesetengah lain saya simpan dan harapan kelak mungkin akan disambungkan/kaitkan antara satu sama lain dan menjadi catatan yang lebih besar. Saya suka mencatat/menulis cara begini - spontan.

Ada yang bertanya, jadinya di rumah buat apa? Ah, saya lebih banyak membaca sebenarnya. Membaca, membaca, membaca hingga resah dan lesu dan timbul rasa untuk kaffeina - mendapatkan rasa dan suasana yang ada di kafe. Begitulah kitaran santai saya.

2 reaksi:

EZAN IDMA said...

iya juga. nt saya nak cuba minum kopi sebelum buat entry. mana tahu idea itu dtg tiba2:)

Helmy Samad said...

Hehe mungkin tak perlu sebab saya lihat entri-entri anda cool...jangan jadi pahit pula nanti!